Pada Suatu Sabtu Kelabu di Pasar Santa Jakarta

Yogi Anugrah, CNN Indonesia | Sabtu, 28/12/2019 18:03 WIB
Pada Suatu Sabtu Kelabu di Pasar Santa Jakarta Suasana Pasar Santa Jakarta, pada Sabtu (28/12) siang tampak sepi. (CNN Indonesia/Yogi Anugrah)
Jakarta, CNN Indonesia -- Pada Sabtu siang (28/12) ini lantai satu Pasar Santa di Jakarta Selatan tampak lengang. Para pedagang duduk menanti pembeli, sementara segelintir pengunjung berlalu lalang.

Waktu sudah menunjukkan pukul 12.45 WIB dan kios-kios kuliner sudah mulai menjajakan dagangan. Tapi tak ada keriuhan seperti yang pernah terlihat seperti beberapa tahun ke belakang. Tak sedikit rolling door warna-warni dari berbagai kios terkunci rapat, mulai dari bagian depan hingga belakang pasar.

"Sepi hari Sabtu, sudah jam segini," celetuk salah seorang pedagang ke pedagang lainnya.


Ia disambut suara keluhan yang sama.

"Elu saja di bagian depan sepi, apalagi gue yang di bagian belakang."
Pada Suatu Sabtu Kelabu di Pasar Santa JakartaPasar Santa sempat menjadi primadona bagi anak muda Jakarta pada 2014 silam. (CNN Indonesia/Yogi Anugrah)

Imam, pedagang kedua, kepada CNNIndonesia.com bercerita kini banyak kios yang tutup karena harga sewa kios yang mahal. Belum lagi ditambah pembeli yang makin sepi. Diketahui, untuk menyewa lapak bagian depan yang terhitung area paling bagus berjualan, para pedagang harus merogoh hingga Rp25 juta setahun.

"Penghasilan berapa, bayar kios berapa. Itu yang pada tutup memang tutup permanen, bukan karena lagi libur," kata Imam.

Di lantai satu Pasar Santa yang mayoritas pedagang kuliner itu, kata Imam, para pedagang biasanya berharap pembeli dari orang-orang kantoran saat istirahat makan siang. Selebihnya, mereka berharap rezeki datang dari aplikasi online untuk membeli makanan.

"Kalau berharap sama (pembeli) yang datang, enggak banyak. Karena banyak juga yang pada main-main doang. Lewat online ramai," ucap dia.

Hal ini juga diamini seorang pedagang makanan lainnya, Dul Halim, yang mengaku masih banyak orderan yang datang ke tempatnya lewat aplikasi online, meski suasana pasar sepi pengunjung.

"Satu hari memang pasti ada yang datang (pengunjung), jam makan siang biasanya, sisanya rame ya lewat online," ujar Halim.

Imam bercerita suasana sepi ini berbeda jauh dari suasana beberapa tahun belakangan. Saat itu, Pasar Santa merupakan salah satu tempat tongkrongan kekinian anak muda di Jakarta.

Dibangun pada 1971, semula pasar ini masih tradisional yang berubah becek dan kumuh ketika hujan tiba. Perbaikan fisik bangunan Pasar Santa dilakukan pada 2007 lalu. Namun tetap saja mati suri tak dilirik pembeli.

Pasar Santa mulai bergeliat setelah pada 2014 masuk komunitas pecinta kopi serta beberapa anak muda yang membawa ide-ide bisnis yang segar. Salah satu alasan utama mereka membidik Pasar Santa adalah karena harga sewa kios yang masih relatif murah, berkisar Rp3,5 juta pertahun.

Pasar ini pun kemudian mulai nge-hype di kalangan anak muda karena menawarkan barang-barang yang bukan 'khas' pasar, mulai dari kaset, CD, vinyl, hingga barang antik dan makanan unik.

Namun kesuksesan ini kemudian mengundang para pemilik kios untuk menaikkan harga sewa gila-gilaan. Tak ayal, satu tahun kemudian, kejayaannya pun mereda dan pada pengujung 2019 ini tinggal sisa-sisa.
Pada Suatu Sabtu Kelabu di Pasar Santa JakartaSalah satu toko buku di Pasar Santa, Jakarta. (CNN Indonesia/Yogi Anugrah)

Saat ini, lantai satu mayoritas dipenuhi pedagang kuliner, sementara distro, kios kaset, atau aksesoris tinggal hitungan jari. Sementara lantai dasar (basement) digunakan pedagang sembako atau sayur-mayur, dan di lantai paling bawah terdapat toko elektronik, toko emas, toko pakaian dan lainnya.

"Dulu mah ramainya benar-benar. Kios-kios juga banyak yang buka," ucap Imam.

Dia sempat mendengar akan banyak kios-kios di lantai satu Pasar Santa yang kembali buka. Suatu angin segar baginya dan para pedagang lain.

"Saya dengarnya (info) abis tahun baru, mau banyak yang buka. Ya semoga ramai lagi," ucapnya. (vws)