9 Pertanyaan yang Sering Muncul tentang Virus Corona

tim, CNN Indonesia | Sabtu, 08/02/2020 15:35 WIB
9 Pertanyaan yang Sering Muncul tentang Virus Corona Ilustrasi: Sejumlah pertanyaan mengemuka seputar wabah virus corona, mulai dari penularan hingga siapa yang paling rentan terserang. Foto: (Chinatopix via AP)
Jakarta, CNN Indonesia -- Virus corona jenis baru atau novel coronavirus (2019-nCoV) yang mewabah di beberapa negara memunculkan kepanikan. Yang mulanya hanya menjangkiti orang-orang di WuhanChina kini menjalar hingga ke lebih 20 negara di dunia.

Data sementara hingga Jumat (7/2) siang menunjukkan 31.472 orang terinfeksi dan 638 di antaranya meninggal. Sementara 1.553 pasien berhasil sembuh. Sejumlah peneliti masih mengupayakan antivirus juga obat untuk menangani virus corona. Belakangan, China sudah mencoba mengajukan paten kandidat obat untuk menyembuhkan pasien corona, tapi rencana ini masih belum jelas.

Anda mungkin memiliki beberapa pertanyaan terkait wabah virus corona ini. Berikut beberapa pertanyaan yang kerap muncul beserta jawabannya dikutip dari Bold Sky.



1. Apakah novel corona virus?

Frasa novel coronavirus diberikan untuk virus corona jenis baru yang pertama kali ditemukan di Wuhan, China. Penamaan novel, lantaran virus ini bisa menginfeksi manusia. Sementara angka 2019 disematkan karena terjadi pertama kali pada 31 Desember 2019. Tersebab belum diidentifikasi jelas maka dinamakan 2019-nCoV.

2. Seberapa berbahaya novel coronavirus?

Orang yang terinfeksi virus corona jenis baru ini dapat menunjukkan gejala ringan hingga parah. Gejala ringan biasanya menyerupai flu yang meliputi pilek, batuk, sakit tenggorokan dan demam. Ketika gejala ini kian parah maka bisa mengakibatkan kesulitan bernapas, radang paru-paru hingga, kematian. Namun, untuk dapat mengakibatkan kematian, virus ini mesti melalui sejumlah tahapan.

3. Siapa saja yang rentan terkena virus corona?

orang yang paling rentan terinfeksi virus corona adalah mereka yang sistem kekebalan tubuhnya lemah. Kelompok rentan lain adalah, orang yang memiliki rekam jejak penyakit bawaan seperti diabetes atau gangguan pernapasan. Orang dengan penyakit bawaan lebih rentan terkena virus corona yang mengakibatkan kematian.

Pertanyaan yang Sering Muncul Seputar Virus CoronaInfografis wabah virus corona. (Foto: CNN Indonesia/Fajrian)

4. Apakah benar 2019-nCoV ditransmisikan ke manusia melalui hewan?

Para peneliti meyakini penyebaran virus 2019-nCoV kemungkinan besar berasal dari pasar hewan dan makanan laut di China. Namun bukan berarti Anda bisa terinfeksi virus corona dari hewan peliharaan atau hewan lain. Kendati begitu Anda tetap harus waspada dan disarankan untuk mencegah kontak langsung dengan hewan hidup di pasar makanan laut atau, menghindari kontak dengan hewan--sampai sumber virus ini teridentifikasi dengan jelas.

Hindari juga mengonsumsi makanan hewani yang tak dimasak dengan matang.

5. Bisakah tertular dari binatang piaraan?


Menurut para peneliti, hingga kini belum ada bukti yang menunjukkan virus corona jenis baru ini dapat ditularkan melalui binatang peliharaan seperti kucing dan anjing, atau binatang peliharaan lain yang terinfeksi 2019-nCoV.

6. Apakah masker bisa melindungi kita dari virus corona?

Penggunaan masker memang disarankan oleh Badan Kesehatan Dunia (WHO) untuk membatasi penyebaran penyakit. Meskipun efektif untuk batas tertentu, tapi tak sepenuhnya ampuh mencegah penyebaran. Penggunaan masker hanya menangkal batuk atau bersin di tempat terbuka yang memungkinkan cairan dari orang yang terinfeksi masuk ke hidung atau mulut Anda.

7. Jadi, apa langkah pencegahan agar terhindar dari virus corona?


Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat, pencegahan terbaik adalah menjaga kebersihan diri dan lingkungan sesuai standar. Perilaku hidup bersih dan sehat ini antara lain:
- Mencuci tangan dengan air bersih dan sabun yang mengandung antiseptik
- Hindari kontak langsung dengan orang sakit
- Hindari menyentuh mulut, mata atau hidung dengan tangan kotor
- Gunakan disinfektan untuk membersihkan area di sekitar Anda
- Tetaplah berada di rumah ketika Anda didiagnosis menderita virus corona. Hindari penyebaran virus dengan tidak melakukan kontak langsung dengan anggota keluarga atau orang lain. Dan, biasanya menutup mulut setiap kali bersin atau batuk.


8. Bagaimana mengidentifikasi perbedaan gejala flu biasa dengan virus corona?

Persamaan gejala-gelaja flu dan 2019-nCoV termasuk pilek, batuk, demam, dan bersin memang membuat diagnosa menjadi sangat sulit. Tetapi tes laboratorium khusus akan membantu mengidentifikasi keberadaan virus corona dalam tubuh untuk mengonfirmasi kasus.

9. Apakah seseorang sudah pasti terkena virus corona saat menunjukkan gejala flu, meski tidak pernah mengunjungi negara terdampak atau melakukan kontak dengan orang yang terinfeksi?

Jawabannya, tidak. Orang yang menderita flu tetapi belum pernah mengunjungi negara atau tempat yang terinfeksi, atau juga melakukan kontak dengan orang yang terjangkiti virus corona cenderung takkan terinfeksi.

Berdasarkan sejumlah laporan, beberapa pelancong asal China yang bepergian ke negara lain dan memiliki gejala flu, saat dites laboratorium, hasilnya negatif.

[Gambas:Video CNN] (NMA/NMA)