Waktu Tepat Kembali Berhubungan Seks Setelah Melahirkan

CNN Indonesia | Selasa, 30/06/2020 22:05 WIB
Ilustrasi Keluarga Ilustrasi. Kehamilan dan proses persalinan memberikan banyak perubahan terhadap kehidupan seks Anda. (PublicDomainPictures/Pixabay)
Jakarta, CNN Indonesia --

Banyak orang menganggap seks setelah melahirkan sebagai sesuatu yang tidak mungkin. Rasa lelah dan sederet alasan membuat keintiman bersama pasangan pun berkurang pasca-persalinan.

Faktanya, kehamilan dan proses persalinan memang menimbulkan banyak perubahan terhadap tubuh dan kehidupan seks Anda. Kendati demikian, bukan berarti seks postpartum dilarang.

Meski banyak yang berubah, seks pasca-persalinan sah-sah saja dilakukan. Seks dapat meningkatkan dan mengembalikan keintiman bersama pasangan.


"Jika keintiman tidak dijaga, pasangan akan merasa terputus dan dapat menimbulkan rasa benci," ujar psikolog Amy Levine, mengutip Parents. Seks juga dipercaya dapat meningkatkan suasana hati orang tua baru yang sedang kelelahan mengurus buah hati pertamanya dengan melepaskan serotonin, endorfin, dan oksitosin yang berperan untuk menciptakan perasaan bahagia.

"Mulai-lah dengan berciuman atau menyentuh satu sama lain dengan penuh cinta. Lanjutkan dengan seks jika Anda sudah siap," kata Levine.

Lantas, kapan waktu yang tepat untuk kembali berhubungan intim setelah melahirkan?

Pada dasarnya, perubahan hormon pasca-persalinan memberikan banyak perubahan pada tubuh perempuan. Perubahan hormon membuat jaringan vagina lebih tipis dan sensitif. Selain itu, proses menyusui juga bisa menurunkan libido.

Secara singkat, tubuh sebenarnya memerlukan 'cuti' dari hubungan seks setelah melahirkan.

Ilustrasi Bercinta, Ilustrasi Bersetubuh, Ilustrasi Hubungan Suami Istri, Ilustrasi Hubungan Seks, Ilustrasi Hubungan Sex, Ilustrasi Berhubungan Seks, Ilustrasi Berhubungan Sex, Ilustrasi Hubungan Badan, Ilustrasi Berhubungan BadanIlustrasi. Seks setelah melahirkan penting untuk menjaga keintiman pasangan yang biasanya menurun pasca-persalinan. (Istockphoto/eclipse_images)

Mengutip situs kesehatan Mayo Clinic, tak ada batas waktu pasti soal berapa lama Anda harus menunggu untuk kembali berhubungan seks. Namun, sebagai besar dokter merekomendasikan agar pasangan menunggu 4-6 pekan setelah persalinan.

Serviks umumnya tidak menutup sepenuhnya selama sekitar enam pekan setelah persalinan. "Jadi sampai saat itu [enam pekan setelah persalinan], ada risiko infeksi pada perempuan jika berhubungan seks," ujar ahli ginekologi Pari Ghodsi, mengutip Self.

Selain itu, jahitan pada vagina juga membuat tekanan saat berhubungan seks bisa menyebabkan ruptur uteri atau robekan pada dinding rahim.

"Jadi menunggu selama itu [enam pekan] membantu untuk memastikan Anda tidak mengalami komplikasi tersebut," ujar Ghodsi.

Seks setelah melahirkan juga akan terasa berbeda. Mengutip Healthline, sebuah studi kecil menemukan bahwa 83 persen perempuan mengalami masalah seksual selama tiga bulan pertama setelah melahirkan.

Perubahan hormon utamanya membuat vagina lebih kering, terutama jika Anda menyusui. Kondisi ini membuat seks setelah melahirkan akan menimbulkan rasa nyeri pada perempuan.

(asr)

[Gambas:Video CNN]