Alasan Tinggi Badan Orang Belanda Semakin Pendek

tim, CNN Indonesia | Minggu, 19/09/2021 16:02 WIB
Sebuah penelitian menunjukkan bahwa rata-rata tinggi badan penduduk di Belanda semakin pendek. Apa penyebabnya? Sebuah penelitian menunjukkan bahwa rata-rata tinggi badan penduduk di Belanda semakin pendek. Apa penyebabnya? (AP/Peter Dejong)
Jakarta, CNN Indonesia --

Belanda telah lama dikenal sebagai negara dengan penduduknya yang tinggi-tinggi. Namun kini, sebuah penelitian menunjukkan bahwa rata-rata tinggi badan penduduk di Belanda semakin pendek.

Penelitian ini menunjukkan pria Belanda yang lahir pada 2001 lebih pendek 1 cm daripada mereka yang lahir tahun 1980. Sementara penduduk wanita, perbedaannya lebih besar yakni selisih 1,4 cm.

Sebagaimana dilansir CNN, generasi 1980 mungkin yang tertinggi yang pernah ada, diuntungkan dari peningkatan tinggi badan yang sangat besar.


Pria Belanda yang lahir pada 1980 memiliki tinggi rata-rata 183,9 cm, dan 8,3 cm lebih tinggi daripada mereka yang lahir pada 1930.

Sedangkan, wanita yang lahir pada 1980 juga secara signifikan lebih tinggi dengan rata-rata 170,7 cm , dibandingkan mereka yang lahir pada 1930 yang punya rata-rata tinggi hanya 165,4 cm.

Studi oleh Statistics Netherlands, layanan kesehatan kota GGD dan National Institute for Public Health, RIVM, menganalisis 719.000 orang Belanda berusia antara 19 dan 60 tahun yang melaporkan tinggi badan mereka sendiri, dan menggunakan rata-rata tinggi badan pada usia 19 tahun sebagai patokan.

Alasan penurunan tinggi badan sebagian terkait dengan peningkatan tingkat imigrasi dari kelompok populasi yang lebih pendek, menurut para peneliti.

Namun, pertumbuhan juga menurun untuk individu yang kedua orang tuanya lahir di Belanda, dan bagi mereka yang keempat kakek-neneknya semuanya kelahiran Belanda.

Pria Belanda tanpa riwayat keluarga migrasi tidak menunjukkan peningkatan tinggi badan, sedangkan wanita Belanda tanpa migrasi dalam keluarganya menjadi lebih pendek.

Namun, orang Belanda masih memegang gelar sebagai orang-orang tinggi di dunia karena peningkatan tinggi badan mereka selama 70 tahun terakhir, menurut para peneliti.

Generasi 1930-34 setidaknya memiliki 3 persen penduduk yang punya tinggi 190 cm, sedangkan pada 2020 ada sekitar 20 persen dengan tinggi 190 cm dan 7 persen lainnya punya tinggi 195 cm.

Pada 1950-an, 42 persen pria muda lebih pendek dari 175 cm - tetapi pada 2020, angka itu hanya 12 persen.

Untuk wanita generasi yang sama, kurang dari 2 persen dari kelompok tahun 1930-34 mencapai tinggi 180 cm. Di antara mereka yang lahir pada tahun 1980, hampir 10 persen memiliki tinggi setidaknya 180 cm.

Gambaran ini tidak sepenuhnya merata di seluruh Belanda, dengan perbedaan besar antara wilayah utara dan selatan negara itu. Mereka yang berasal dari Limburg adalah yang terpendek, sedangkan penduduk asli Friesland lebih tinggi antara 3 cm dan 3,5 cm.

Para peneliti menekankan bahwa orang Belanda tidak kehilangan gelar mereka sebagai orang tertinggi di dunia, dengan mereka yang lahir pada pergantian milenium masih mengklaim status ini. Mereka memperkirakan generasi akhir 1950-an menjadi yang pertama mempertaruhkan klaim ketenaran ini.

Selama bertahun-tahun, para peneliti telah mencoba untuk mencari tahu mengapa orang Belanda begitu tinggi - dengan penelitian menunjukkan bahwa itu bisa jadi karena seleksi alam dan orang yang lebih tinggi memiliki lebih banyak anak, mewariskan gen tinggi mereka.

Penemuan tahun ini bukanlah yang pertama yang menunjukkan bahwa pertumbuhan berkurang atau ketinggian menurun, dengan penelitian sebelumnya menunjukkan hal itu mungkin disebabkan oleh peningkatan fokus pada pola makan nabati dan stabilisasi "faktor lingkungan yang mendorong pertumbuhan."

(adp/agn)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK