Jenis Masker Rekomendasi Dokter untuk Cegah Varian Omicron

tim | CNN Indonesia
Jumat, 17 Des 2021 07:40 WIB
Kemunculan Covid-19 varian Omicron di Indonesia menjadi pengingat untuk melakukan perlindungan yang lebih optimal. Berikut jenis masker cegah Omicron. Kemunculan Covid-19 varian Omicron di Indonesia menjadi pengingat untuk melakukan perlindungan yang lebih optimal. Berikut jenis masker cegah Omicron. (iStock/YJPTO)
Jakarta, CNN Indonesia --

Kemunculan Covid-19 varian Omicron di Indonesia menjadi pengingat bahwa setiap orang perlu melakukan perlindungan yang lebih optimal, termasuk dengan jenis masker yang dipakai. Berikut jenis masker cegah Omicron.

Covid-19 varian Omicron disebut menular lebih cepat dari varian Delta yang sempat membuat Indonesia kewalahan hingga mengalami gelombang kedua di pertengahan 2021 lalu.

Selain vaksinasi Covid-19, penerapan protokol kesehatan dengan menggunakan jenis masker yang tepat perlu dilakukan sebagai perlindungan ekstra untuk cegah varian Omicron.

Berikut jenis masker cegah Omicron.

Dokter spesialis penyakit dalam Eric Daniel Tenda mengatakan, penggunaan masker rangkap atau double masker bisa memberikan perlindungan ekstra yang optimal dari penularan virus corona.

Menurutnya, saat menggunakan jenis masker medis, seseorang bisa terlindung dari penularan virus corona hingga 50-60 persen.

Perlindungan yang diberikan akan semakin besar jika ditambah dengan masker kain di lapisan luar yakni 85 persen menurunkan risiko terpapar Covid-19.

"Sebenarnya sama aja untuk semua varian, paling baik masker yang paling baik pakai double mask. Pakai surgical mask lalu didobel dengan masker kain. Kalau didobel itu bisa sampai 85,6 persen (filtrasi)," kata Eric saat dihubungi CNNIndonesia.com, awal Desember lalu soal jenis masker cegah Omicron.

Setelah mengetahui jenis masker cegah Omicron, berikut panduan dan syarat memakai jenis masker yang tepat sebagai perlindungan ekstra.

1. Rutin ganti masker

Eric mengingatkan, masker rangkap sebaiknya tidak digunakan dalam jangka waktu yang lama.

Dia menyarankan penggunaan masker double maksimal hanya digunakan selama 6 jam dan harus segera diganti.

Tak hanya itu, saat masker terasa lembab, basah atau Anda sedang batuk dianjurkan segera mengganti masker meski belum 6 jam.

2. Silang tali masker

Saat digunakan, tali masker juga sebaiknya disilang. Ini untuk memperkuat dan meminimalisir celah atau lubang yang bisa dijadikan jalan masuk virus ke tubuh.

"Mulut, dagu, hidung ter-cover, jangan pakai maskernya longgar, lalu besinya itu dipencet," kata Eric.

"Untuk penggunaan di dunia medis, double mask sebenarnya sudah cukup, ditambah knot and tuck. Pinggirannya disimpul atau diikat. kalau kemudian digunakan dengan baik ini bisa 85,6 persen (filtrasi)," tambahnya.

"Kalau mau pakai KN 94, artinya 94 persen filtrasi, ini tidak perlu didobel lagi. Kalau kemudian pakai yang N95, ini sebenarnya khusus untuk tenaga kesehatan. Lebih baik untuk masyarakat umum, (pakai) pakai masker biasa ditambah dengan masker kain, menurut saya jauh akan lebih baik."

Simak panduan dan syarat jenis masker cegah Omicron lainnya di halaman berikut.

Panduan dan syarat jenis masker cegah Omicron

BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
TOPIK TERKAIT
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER