5 Penyebab Resolusi Tahun Baru Sering Gagal

tim | CNN Indonesia
Kamis, 30 Dec 2021 06:40 WIB
Semangat dan motivasi resolusi tahun baru pada awalnya tinggi. Namun seiring waktu, resolusi kerap kali gagal diwujudkan. Mengapa? Berikut sejumlah penyebabnya. Semangat dan motivasi resolusi tahun baru pada awalnya tinggi. Namun seiring waktu, resolusi kerap kali gagal diwujudkan. Berikut penyebab resolusi tahun baru gagal. (condesign/Pixabay)
Jakarta, CNN Indonesia --

Tahun Baru adalah tentang awal yang baru, awal yang menyegarkan dan segala sesuatu penuh harapan. Momen ini terasa membuat segala sesuatu tetap bersemangat dan semuanya tampak dapat dicapai. Berikut lima penyebab resolusi tahun baru gagal.

Hal tersebut juga yang kemudian menjadi alasan banyak orang memutuskan untuk membuat resolusi tahun baru, komitmen pada diri sendiri dan semacam janji untuk menjadi lebih baik.

Sementara semangat dan motivasi pada awalnya tinggi, seiring waktu, resolusi itu kerap kali gagal diwujudkan. Mengapa?


Berikut beberapa penyebab resolusi tahun baru gagal dan cara mengatasi.

1. Menetapkan tujuan yang tidak realistis

Sebuah resolusi adalah tentang apa yang ingin Anda lakukan daripada apa yang 'seharusnya' Anda lakukan.

Sebagaimana dilansir Times of India, masih ada sejumlah orang yang menetapkan tujuan yang terlalu sulit yang dengan cepat menjadi tidak terjangkau, atau mereka menetapkan tujuan yang relatif mudah sehingga mereka cepat bosan.

Untuk itu, sangat penting untuk meninjau resolusi Anda untuk melihat apakah itu dapat dicapai agar tidak kemudian gagal.

Apakah dibatasi oleh waktu? Apakah spesifik di alam? Apakah sejalan dengan tujuan Anda? Apakah mungkin untuk mencapainya dalam kerangka waktu yang telah Anda tetapkan?
Ingatlah bahwa untuk mempertahankan tekad, Anda harus mengubah perilaku Anda, jadi pastikan tujuan Anda masuk akal.

2. Kurang perhitungan

Ketika diri yakin bisa mengikuti langkah demi langkah resolusi yang diinginkan, maka akan lebih mungkin untuk mencapai tujuan.

Hindari orang-orang yang menguras energi Anda, dan alih-alih bekerjalah dengan orang-orang yang mengangkat dan mendorong Anda, terutama saat Anda merasa terpuruk.

3. Tidak ada kemajuan

Terkadang menyadari kemajuan Anda adalah apa yang membuat Anda berhasil. Apa yang diukur akan dilakukan, dan apa yang dilakukan dapat ditingkatkan dan dijadikan kebiasaan dengan bantuan sistem evaluasi yang baik.

Banyak dari hambatan yang tampak didasarkan pada asumsi, kesimpulan, penilaian, pemikiran yang berlebihan, dan referensi sebelumnya. Rekam jejak pencapaian membantu dalam pengembangan konsistensi resolusi.

4. Tidak ada perencanaan

Perencanaan yang baik selalu diperlukan untuk implementasi yang baik. Lebih realistis jika Anda merencanakan langkah-langkah tindakan di sekitar resolusi, memecahnya menjadi bagian-bagian yang lebih kecil, dan menjadwalkannya di kalender.

Pasalnya, tujuan dan rencana mingguan yang hanya sedikit menciptakan rasa pencapaian daripada "Oh, saya punya waktu satu tahun penuh untuk diri saya sendiri, saya selalu bisa memulai kembali bulan depan jika saya punya lebih banyak waktu."

Selain itu, perencanaan juga memastikan bahwa semua penyesuaian yang diperlukan telah direncanakan sebelumnya, bersama dengan pemahaman tentang tantangan potensial. Ini meningkatkan peluang Anda untuk sukses, terutama dalam hal tujuan jangka panjang.

5. Keraguan diri

Jangan biarkan kegagalan masa lalumu mendikte masa depanmu. Setelah Anda belajar dari kegagalan Anda, saatnya untuk mulai bekerja. Setiap kemenangan kecil harus dirayakan karena memotivasi Anda untuk bekerja lebih keras untuk yang lebih besar.

Menjadi kritis terhadap diri sendiri atau ragu-ragu tidak membantu karena hal itu memfokuskan semua perhatian dan energi Anda pada "mengapa saya tidak bisa melakukan ini?"

Saat Anda mencapai progres, latihlah rasa syukur, kasih sayang, dan cinta untuk diri sendiri, dan jangan biarkan kemunduran kecil atau kekecewaan berubah menjadi kegagalan permanen.

Ingatlah bahwa kemajuan lebih disukai daripada kesempurnaan, dan jika Anda percaya pada diri sendiri, Anda dapat mencapai banyak hal dengan perencanaan yang tepat, pelaksanaan, pembelajaran, mencari bantuan, dan pembinaan yang tepat.

Penting untuk berhati-hati, bertanggung jawab, tetap berkomitmen dan mengarahkan semua fokus pada penyelarasan energi, pola pikir, serta tindakan untuk tetap berpegang pada resolusi tahun baru.

Setelah mengetahui penyebab resolusi tahun baru gagal, upayakan jangan terlalu keras atau terlalu menyepelekan diri sendiri dan yang terpenting nikmati proses perubahan dan transformasi hidup yang Anda lalui.

(agn/agn)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER