5 Bahaya Makan Mi Instan Berlebihan bagi Kesehatan

tim | CNN Indonesia
Kamis, 17 Mar 2022 09:04 WIB
Meski rasanya membuat ketagihan dan terjangkau, tapi ada sejumlah bahaya makan mi instan yang mengintai terutama jika dikonsumsi berlebihan. Ilustrasi. Meski rasanya membuat ketagihan dan terjangkau, tapi ada sejumlah bahaya makan mi instan yang mengintai terutama jika dikonsumsi berlebihan. (iStock/PonyWang)
Jakarta, CNN Indonesia --

Mi instan termasuk makanan praktis yang cukup banyak digemari berbagai kalangan. Selain rasanya membuat ketagihan, dari segi harga juga sangat terjangkau.

Akan tetapi, bahaya makan mi instan terutama jika dikonsumsi terlalu banyak dan sering dikaitkan terhadap beberapa masalah kesehatan.

Dilansir dari Healthline, berikut penjelasan lebih lanjut mengenai mi instan serta kandungan nutrisi yang ada di dalamnya.

Apa itu Mi Instan?

Mi instan dalam kemasan adalah olahan mi yang terbuat dari tepung terigu, berbagai minyak nabati serta perasa tambahan.

Sebelum dipasarkan dengan tekstur kering, mi tersebut sudah lebih dulu matang kemudian dikeringkan atau digoreng untuk mempersingkat waktu memasak bagi konsumen.

Untuk menambah cita rasa pada mi, setiap per kemasan dilengkapi bumbu tambahan yang biasanya tinggi kandungan sodium.


Nutrisi Mi Instan

Ilustrasi Mie InstanIlustrasi. Nutrisi yang terkandung dalam mi instan (iStockphoto/whitewish)


Meski setiap produk mi instan memiliki informasi gizi yang bervariasi, rata-rata di dalamnya mengandung nutrisi seperti berikut:

  • 188 kalori
  • 27 gram karbohidrat
  • 7 gram jumlah lemak
  • 5 gram protein
  • 1 gram serat
  • 891 mg natrium
  • 16 persen tiamin
  • 13 persen folat
  • 10 persen mangan
  • 9 persen besi
  • 9 persen niasin
  • 6 persen riboflavin

Mi instan dari tepung terigu ini biasanya telah diperkaya bahan sintetis sebagai nutrisi tambahan zat besi dan vitamin B, supaya mie tersebut lebih bergizi.

Namun, mi instan tetap tidak mempunyai banyak nutrisi penting yang bermanfaat bagi tubuh. Misalnya protein, serat, vitamin A, vitamin C, vitamin B12, kalsium, magnesium dan kalium.


Bahaya Makan Mi Instan

ilustrasi kurusIlustrasi. Bahaya makan mi instan yakni malnutrisi karena asupan gizi yang rendah. (iStockphoto/vadimguzhva)


Dikarenakan mi instan ini bukan makanan pokok, sebaiknya tidak dikonsumsi secara berlebihan bahkan setiap hari karena berisiko terhadap masalah berikut:

1. Malnutrisi

Hasil penelitian di Korea menemukan, bahwa orang-orang yang keseringan makan mi instan memiliki asupan nutrisi lebih rendah dibandingkan yang tidak mengonsumsi makanan ini.

Selain meningkatkan risiko malnutrisi, bahaya makan mi instan terlalu sering juga dapat mempengaruhi perilaku makan Anda jadi gemar mengonsumsi makanan kurang sehat.


2. Gangguan fungsi ginjal

Perasa tambahan pada mi instan memiliki kadar natrium cukup tinggi dan kandungan garam itu bisa berdampak buruk pada fungsi ginjal.

Apabila jumlah natrium tersebut terus bertambah, yang terjadi adalah penumpukan natrium dalam tubuh dan meningkatkan stroke hingga kanker perut.


3. Gangguan pencernaan

Perlu diketahui bahwa mi instan merupakan makanan yang sulit dicerna sehingga membuat sistem pencernaan harus bekerja ekstra untuk menghancurkannya.

Oleh karenanya, jika mi instan dikonsumsi rutin dalam seminggu, efeknya bisa menimbulkan gangguan pencernaan seperti diare, konstipasi, atau kembung.


4. Sakit jantung

Severe heartache, man suffering from chest pain, having heart attack or painful cramps, pressing on chest with painful expression.Ilustrasi. Bahaya makan mi instan salah satunya berisiko hipertensi dan sakit jantung akibat tingginya natrium serta MSG (Istockphoto/stevanovicigor)

Dalam setiap kemasan mi instan rata-rata mengandung MSG (monosodium glutamat), natrium, dan kalori tinggi.

Kandungan MSG dan natrium tersebut memicu tekanan darah tinggi atau hipertensi hingga masalah gagal jantung.


5. Sindrom metabolik

Ketika tubuh Anda dibiasakan menerima makanan instan, biasanya mereka jadi lebih sedikit mengonsumsi sayuran, buah-buahan, kacang-kacangan, biji-bijian, daging, dan ikan.

Akibat dari kebiasaan tersebut, muncul risiko sindrom metabolik dengan gejala penumpukan lemak perut, hipertensi, gula darah tinggi, hingga kadar lipid darah yang tidak normal.

Meski bahaya makan mi instan memang ada, Anda tetap masih bisa mengonsumsinya. Asalkan dalam porsi wajar dan tidak sering.

Selain itu, mi instan bukan pengganti makanan pokok dan sebaiknya dimakan dengan menu pendamping lain yang kaya nutrisi seperti sayuran hijau atau protein.

(avd/fef)


[Gambas:Video CNN]
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER