RUU KIA Ajukan Cuti Ayah 40 Hari, Apa Sih Manfaatnya?

CNN Indonesia
Senin, 20 Jun 2022 13:15 WIB
Tak cuma membahas cuti hamil dan melahirkan 6 bulan, RUU KIA juga membahas soal cuti ayah 40 hari. Tak cuma membahas cuti hamil dan melahirkan 6 bulan, RUU KIA juga membahas soal cuti ayah 40 hari. (PublicDomainPictures/Pixabay)
Jakarta, CNN Indonesia --

Tak cuma membahas cuti hamil dan melahirkan 6 bulan, RUU KIA juga membahas soal cuti ayah 40 hari.

Dalam draft RUU KIA yang diterima CNNIndonesia.com, pasal 6 ayat 1 dan 2.

Ayat (1): Untuk menjamin pemenuhan hak Ibu sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 ayat (1) huruf c, suami dan/atau Keluarga wajib mendampingi.(2) Suami sebagaimana dimaksud pada ayat (1), berhak mendapatkan hak cuti pendampingan:a. melahirkan paling lama 40 (empat puluh) hari; atau b. keguguran paling lama 7 (tujuh) hari.


Terkait cuti ayah 40 hari, selama ini banyak orangtua hanya berpikir kalau cuti melahirkan hanya dibutuhkan ibu. Namun pada kenyataannya peran ayah untuk membantu ibu yang baru melahirkan sangatlah penting. Dan hal tersebut sudah dilakukan jika ayah tak memiliki cuti ayah.

Apa sih pentingnya cuti ayah? 

Peran perempuan dalam masyarakat dan ekonomi berubah selama setengah abad terakhir. Saat ini, 70 persen perempuan yang memiliki anak di rumah adalah perempuan bekerja, menurut Biro Statistik Tenaga Kerja Inggris. Namun baru-baru ini peran laki-laki mulai berubah signifikan. Cuti ayah adalah contoh paling jelas tentang hal tersebut.

"Masih ada stigma tentang orang-orang yang mengatakan, 'anak-anak saya lebih penting daripada pekerjaan saya'," kata Scott Contrane, sosiologi dari Universitas Oregon. Namun, faktanya saat ini perempuan jauh lebih mungkin sebagai pencari nafkah utama.

Manfaat cuti ayah:

1. Mengurangi risiko depresi istri yang baru melahirkan

Istri-istri juga mendapat keuntungan dengan cuti ayah. Ketika suami mereka mengambil cuti ayah, hal itu berdampak pada penurunan depresi pasca melahirkan. Menurut laporan penelitian McKinsey, peningkatan keterlibatan ayah dalam perawatan bayi dapat mengurangi hasil depresi pascamelahirkan ibu.

Sebuah studi tentang bagaimana cuti ayah mempengaruhi depresi postpartum ibu menunjukkan bahwa kurangnya keterlibatan ayah adalah prediktor yang signifikan dari intensitas gejala depresi.7Penting untuk dicatat bahwa peningkatan hasil pascapersalinan ibu tidak hanya karena kehadiran ayah tetapi dari partisipasinya dalam perawatan bayi.

2. Meningkatkan hubungan ayah dan anak

Mengutip NYTimes, penelitian Richard Petts, seorang profesor sosiologi di Ball State University, dan Chris Knoester, seorang profesor sosiologi di Ohio State University,menunjukkan bahwa cuti paternitas atau cuti ayah memberikan manfaat yang langgeng, tidak hanya untuk hubungan antara ayah dan anak-anak mereka, tetapi juga untuk ibu dan hubungan antara orang tua.

Pett dan Knoester menemukan bahwa, bahkan sembilan tahun kemudian, anak-anak yang ayahnya mengambil setidaknya dua minggu cuti ayah setelah mereka lahir dilaporkan merasa lebih dekat dengan ayah mereka daripada anak-anak dengan ayah yang tidak mengambil cuti.

3. Meningkatkan hubungan dengan pasangan

Laporan McKinsey menyebut, 90 persen pria yang diwawancarai melihat peningkatan dalam hubungan mereka dengan pasangan mereka. Dan pasangan mereka juga merasa bahwa dukungan itu penting untuk menjalin ikatan yang lebih kuat.

"Saya pikir saya akan membencinya jika dia sedang bekerja dan saya harus melakukan semua ini sendirian," kata seorang ibu.

Itu bukan tentang membagi tugas rumah tangga dan lebih banyak tentang memberikan dukungan emosional dan hadir selama hari-hari awal perawatan bayi yang menantang. Penelitian terbaru mendukung poin ini, menunjukkan bahwa cuti ayah dikaitkan dengan stabilitas hubungan yang lebih besar. Itu mungkin karena ketika ayah mengambil cuti, itu menandakan investasi yang lebih besar dalam kehidupan keluarga-mengurangi beban ibu dan memperkuat hubungan orang tua.

4. Mendukung karier 

Cuti ayah ini juga mencatat bahwa hal ini membantu mereka untuk mendukung tujuan karier pasangan mereka dan untuk meminimalkan dampak negatif pada kemajuan karier. Sepasang suami istri yang sama -sama bekerja mengatakan bahwa karena mereka berdua dapat mengambil cuti sebagai orang tua, mereka dapat "mempertahankan profesi, identitas, dan nilai serta nilai non-orangtua kami, yang sangat bagus untuk hubungan mereka".

Saat ini, RUU KIA mengusulkan untuk cuti ayah 40 hari dan cuti melahirkan 6 bulan.

(chs)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER