Kuil Dewa Odin dan Thor 1.200 Tahun Ditemukan di Norwegia

CNN Indonesia | Sabtu, 10/10/2020 09:34 WIB
Sisa-sisa kuil pagan berusia 1.200 tahun untuk dewa Nordik Kuno seperti Thor dan Odin ditemukan di Norwegia. Foto ilustrasi piramida di Norwegia. Baru-baru ini Norwegia menemukan sisa-sisa kuil tertua dewa Odin dan Thor di negara itu. (Bjoertvedt/Wikipedia)
Jakarta, CNN Indonesia --

Sisa-sisa kuil pagan berusia 1.200 tahun untuk dewa-dewa Nordik Kuno seperti Odin dan Thor ditemukan di Norwegia. Peninggalan langka agama Viking itu dibangun beberapa abad sebelum agama Kristen dominan di sana.

Para arkeolog mengatakan bangunan kayu besar dengan panjang 14 meter, lebar 8 meter, dan tinggi 12 meter diperkirakan berasal dari akhir abad kedelapan dan digunakan untuk penyembahan serta pengorbanan kepada dewa selama pertengahan musim panas juga musim dingin.

Budaya Nordik Kuno terkenal dan ditakuti beberapa abad kemudian, setelah sekelompok pelaut dan pengembara Nordik yang dikenal sebagai Viking mulai berdagang, menyerang dan menjajah seluruh Eropa bahkan masuk ke Islandia, Greenland, dan Kanada.


Arkeolog Søren Diinhoff dari University Museum of Bergen mengatakan bahwa penemuan itu merupakan kuil Nordik Kuno pertama yang ditemukan di negara itu.

"Ini adalah pertama kalinya kami menemukan salah satu bangunan yang sangat istimewa dan indah ini," kata Diinhoff kepada Live Science.

Dia lanjut mengatakan, "Kami mengenal mereka dari Swedia dan kami mengenal mereka dari Denmark. Ini menunjukkan bahwa mereka juga ada di Norwegia."

Sebagaimana dilansir Live Science, Norse mulai membangun "rumah dewa" yang besar ini, demikian sebutannya, pada abad keenam. Rumah dewa jauh lebih kompleks daripada situs sederhana, seringkali di luar ruangan, yang dulunya digunakan orang untuk menyembah dewa Norse Kuno.

"Itu adalah ekspresi keyakinan yang lebih kuat daripada semua tempat pemujaan kecil," papar Dinhoff.

"Ini mungkin ada hubungannya dengan kelas masyarakat tertentu, yang membangun ini sebagai pertunjukan ideologis yang nyata."

Rumah Dewa

Para arkeolog menemukan fondasi bangunan kuno itu bulan lalu di Ose, sebuah desa tepi laut dekat kota Ørsta di Norwegia barat, sebelum persiapan untuk pembangunan perumahan baru.

Penggalian mereka mengungkapkan jejak permukiman pertanian awal yang berasal dari antara 2.000 dan 2.500 tahun yang lalu, termasuk sisa-sisa dua rumah panjang yang masing-masing menjadi pusat pertanian kecil untuk sebuah keluarga dan hewan mereka.

Sisa-sisa rumah dewa di Ose, bagaimanapun, berasal dari masa kemudian ketika daerah tersebut mulai didominasi oleh kelompok elit keluarga kaya. Perbedaan muncul ketika masyarakat Skandinavia mulai berinteraksi dengan masyarakat yang lebih bertingkat di Kekaisaran Romawi dan suku-suku Jermanik di Eropa utara.

"Ketika masyarakat baru yang terdiferensiasi secara sosial masuk, di Zaman Besi Romawi, keluarga terkemuka mengambil kendali dari kultus," katanya.

Penyembahan agama Norse menjadi lebih ideologis dan terorganisir, dan rumah dewa di Ose berpola pada basilika Kristen yang telah dilihat para pelancong di tanah selatan.

Kesimpulannya, kuil-kuil Nordik Kuno menampilkan menara tinggi yang khas di atas atap, yang mengikuti menara gereja-gereja Kristen di masa awal.

Menurut Diinhoff, meski bangunan kayunya sekarang sudah lama hilang, lubang tiang yang tersisa menunjukkan bentuknya, termasuk tiang tengah menara yang bundar, konstruksi yang sangat khas yang hanya pernah digunakan di rumah dewa.

"Itu sangat mengesankan," katanya.

"Rumah dewa" Nordik Kuno dibangun dari kayu sekitar 1200 tahun yang lalu untuk menyembah dewa-dewa seperti Odin, Thor, dan Freyr. Lubang tiang yang menunjukkan bentuknya yang khas, termasuk menara pusatnya, telah digali di situs tersebut.

Tujuan dari situs ini juga terungkap lewat konsentrasi area memasak tempat makanan untuk pesta keagamaan disiapkan, dan banyak tulang sisa-sisa hewan kurban.

Sebuah batu "lingga" putih besar, secara kasar mewakili organ kelamin laki-laki, juga ditemukan di dekatnya beberapa tahun yang lalu dan kemungkinan merupakan bagian dari ritual kesuburan Nordik Kuno, kata Diinhoff.

Upacara biasanya diadakan di rumah dewa untuk festival penting dalam kalender agama, seperti titik balik matahari pada pertengahan musim panas dan musim dingin.

Daging, minuman, dan terkadang logam mulia seperti emas dipersembahkan kepada patung-patung kayu di dalam bangunan yang mewakili dewa-dewa Nordik Kuno, khususnya dewa perang Odin, dewa badai Thor, dan dewa kesuburan Freyr, yang biasanya disembah di Nordik Kuno beragama dan memberikan nama mereka dalam bahasa Inggris untuk Rabu, Kamis dan Jumat.

Karena para dewa hanya dapat mengambil bagian dari makanan festival dalam roh, makanan dan minuman fisik akan dinikmati oleh para penyembah mereka.

"Anda akan memiliki suasana hati yang baik, banyak makan dan banyak minum. Saya pikir mereka bersenang-senang," kata Diinhoff.

Agama Nordik Kuno ditindas sejak abad ke-11, ketika raja-raja Norwegia secara paksa memberlakukan agama Kristen dan merobohkan atau membakar gedung-gedung seperti rumah dewa di Ose untuk melaksanakan ibadah di gereja-gereja Kristen baru.

Menurut Diinhoff, sejauh ini, tidak ada bukti bahwa rumah dewa di Ose adalah bagian dari pembersihan itu, kata Diinhoff.

Penelitian lebih lanjut dapat mengungkapkan bahwa rumah itu termasuk di antara bangunan pagan yang hancur pada saat itu.

"Idealnya kita bisa menjelaskan itu, tapi kita belum sampai," kata Diinhoff.

(agn/bac)

[Gambas:Video CNN]


ARTIKEL TERKAIT