Menanti Jalan Keluar Macron Hadapi 'Rompi Kuning'

AFP, CNN Indonesia | Selasa, 11/12/2018 00:49 WIB
Menanti Jalan Keluar Macron Hadapi 'Rompi Kuning' Emmanuel Macron. (REUTERS/Carlo Allegri)
Jakarta, CNN Indonesia -- Presiden Perancis Emmanuel Macron diperkirakan akan menawarkan konsesi baru untuk mencoba mengakhiri protes "rompi kuning" yang telah mengguncang negara dan mengambil banyak korban dari sisi ekonomi.

Macron akan berbicara kepada negara di televisi pada pukul 20.00 waktu Perancis atau sekitar pukul 2.00 WIB. Langkah ini dia ambil setelah tiga minggu demonstrasi anti-pemerintah berubah menjadi kekerasan di Paris dan kota-kota lainnya.

Dilansir dari AFP, dengan pengunjuk rasa bersumpah untuk tetap di barikade sampai tuntutan mereka terpenuhi, komentar publik pertama Macron tentang krisis sedang dinanti oleh masyarakat.
Pada hari Senin, ia mengadakan empat jam pembicaraan krisis di istana kepresidenan dengan menteri-menteri pemerintah, para pemimpin parlemen, perwakilan bisnis, tenaga kerja dan pejabat daerah.


"Tidak ada ukuran yang diumumkan, presiden hanya mendengarkan kami. Apa yang kami dengar adalah bahwa kami dapat menantikan sesuatu yang konkrit dan solid,"ungkap Herve Morin, kepala asosiasi daerah Prancis, mengatakan pada saat meninggalkan pertemuan.

Prancis Gaya Baru

Richard Ferrand, Kepala Majelis Nasional dan salah satu sekutu terdekat Macron, mengatakan presiden akan memberikan jawaban jangka pendek bersama dengan pandangannya tentang cara membangun kembali model Prancis yang baru.

Koran Le Parisien memuji pidato itu sebagai 'momen kebenaran' Macron di sampulnya Senin pagi, (10/12). Berita tersebut memperingatkan bahwa jika Macron gagal menenangkan kemarahan maka Prancis akan memasuki periode berbahaya dengan ketidakstabilan politik.
Dipilih pada Mei 2017 dengan janji untuk merevitalisasi ekonomi Perancis yang lamban, Macron telah memilih untuk tidak terpengaruh oleh protes jalanan.

Dalam upaya untuk memadamkan pemberontakan, pemerintah sepakat pekan lalu untuk membatalkan rencana kenaikan pajak bahan bakar anti polusi. Namun, langkah itu dilihat sebagai terlalu sedikit dan terlalu terlambat oleh para pengunjuk rasa.

Protes sebulan penuh dengan blokade jalan nasional dan protes akhir pekan di Paris, tiga di antaranya berubah menjadi perusakan dan penjarahan telah merugikan ekonomi Prancis.
Bank sentral pada Senin menurunkan proyeksi pertumbuhan kuartal keempat menjadi hanya 0,2 persen dari 0,4 persen, jauh di bawah pertumbuhan 0,8 persen yang dibutuhkan untuk memenuhi target setahun penuh pemerintah sebesar 1,7 persen.

"Kami tidak dapat memulihkan ini," kata Menteri Keuangan Bruno Le Maire di radio RTL, Senin (10/12).

Pejabat pemerintah mengatakan Macron akan mengumumkan langkah-langkah cepat dan konkret dalam upaya untuk meredakan situasi. Le Maire mengatakan bahwa dia mendukung mempercepat pemotongan pajak, salah satu tuntutan para pengunjuk rasa kelas pekerja dan menengah.
Tetapi Macron diperkirakan tidak akan membatalkan pencabutan pajak kekayaan atas orang-orang berpenghasilan tinggi, sumber utama kemarahan para demonstran.

Menteri Tenaga Kerja Muriel Penicaud juga menolak seruan mereka untuk menaikkan upah minimum.

"Jika kami menaikkan semua gaji secara otomatis, banyak bisnis akan bangkrut," dia memperingatkan.

"Rompi kuning" dinamai sesuai dengan jaket keselamatan bercahaya yang mereka kenakan mulai memblokir lalu lintas di jalan-jalan di seluruh negeri pada 17 November sebagai protes atas kenaikan harga bahan bakar yang mereka tuduhkan atas pajak pemerintah.

Demonstrasi itu sejak itu semakin membesar, menyebabkan seruan untuk menggulingkan Macron, yang dituduh oleh para pengunjuk rasa mendukung orang kaya.

[Gambas:Video CNN] (age/age)