Bom Tewaskan 20 Polisi, Ribuan Warga Kolombia Berunjuk Rasa

CNN Indonesia | Senin, 21/01/2019 06:33 WIB
Bom Tewaskan 20 Polisi, Ribuan Warga Kolombia Berunjuk Rasa Ribuan warga di Kolombia turun ke jalan untuk menyuarakan kecaman atas serangan bom mobil yang menewaskan 20 taruna kepolisian pada Kamis pekan lalu. (Reuters/Luisa Gonzalez)
Jakarta, CNN Indonesia -- Ribuan warga di Kolombia turun ke jalan untuk menyuarakan kecaman atas serangan bom mobil yang menewaskan 20 taruna kepolisian pada Kamis pekan lalu.

Aksi protes itu tersebar di sejumlah kota di Kolombia, di mana para demonstran mengibarkan bendera negara sambil meneriakkan slogan-slogan seperti "pembunuh pengecut" dan "hidup itu suci."

"Kami berdemonstrasi untuk menolak segala bentuk kekerasan, terhadap polisi atau pemimpin sosial," ujar seorang mahasiswa bernama Yeison Torres kepada AFP, Minggu (20/1).
Meski dalang di balik insiden ini belum diketahui pasti, sejumlah pejabat dan masyarakat menduga serangan itu dilancarkan oleh kelompok pemberontak ELN yang menolak perundingan damai.


"Sekelompok orang yang terlibat dalam penyelundupan narkoba, penculikan, dan peledakan jalur minyak tidak juga menunjukkan gelagat menginginkan perdamaian. Mereka malah meledakkan 20 anak muda?" ucap seorang demonstran, Amanda Ramirez.

Di Bogota, aksi demonstrasi rencananya diakhiri dengan ibadah untuk mengenang para korban yang rata-rata masih berusia antara 17 dan 22 tahun itu.

Tak hanya penduduk setempat, pejabat pemerintahan dan pemimpin oposisi juga ikut serta dalam unjuk rasa tersebut, berjalan bersama melintasi ibu kota Kolombia.

"Saya sangat hancur. Namun, saya juga mau keluar dan menghormati para pahlawan dan kenangan akan mereka, menolak kekerasan, menolak terorisme, dan berjalan bersama sebagai satu negara," tutur Presiden Ivan Duque.
Bom Tewaskan 20 Polisi, Ribuan Warga Kolombia BerdemonstrasiSejumlah demonstran terlihat langsung berlarian memeluk petugas kepolisian yang berjaga. (Reuters/Luisa Gonzalez)
Seraya sang presiden memberikan pernyataan, sejumlah demonstran terlihat langsung berlarian memeluk petugas kepolisian yang berjaga.

Duque kemudian mengulangi kembali pernyataannya bahwa ia akan membatalkan perundingan damai dengan ELN yang digagas oleh pendahulunya, Juan Manuel Santos, pada 2017 lalu.

Perundingan damai ini digelar untuk mengakhiri pemberontakan ELN yang sudah berlangsung lebih dari lima dekade.

[Gambas:Video CNN]

Salah satu draf kesepakatan yang dirancang berisi perjanjian untuk menjadikan ELN sebagai partai politik jika mereka setuju berdamai.

Namun dalam kampanyenya, Duque memberlakukan pendekatan keras terhadap ELN, termasuk dengan desakan agar kelompok itu membebaskan 17 sandera jika benar-benar ingin bernegosiasi.

Merasa dikhianati dengan insiden bom ini, Duque pun berkata, "Hari ini, Kolombia berkata kepada kalian, ELN, 'Cukup,' dan tak ada lagi terorisme. Kolombia bersatu untuk melawan kejahatan ini." (has/has)