Carrie Lam Ingatkan AS Tak Campuri Masalah Hong Kong

CNN Indonesia | Selasa, 10/09/2019 14:04 WIB
Carrie Lam Ingatkan AS Tak Campuri Masalah Hong Kong Pemimpin eksekutif Hong Kong Carrie Lam. (REUTERS/Amr Abdallah Dalsh)
Jakarta, CNN Indonesia -- Pemimpin eksekutif Hong Kong Carrie Lam, mengingatkan Amerika Serikat untuk tidak turut campur dalam masalah demonstrasi di kota itu. Hal tersebut disampaikan Lam setelah para pedemo mendesak Washington untuk menekan Beijing.

Hong Kong masih terus berada dalam krisis politik terparah setelah jutaan orang dilaporkan turun ke jalan untuk berdemonstrasi sejak awal Juni lalu.


Para pengunjuk rasa kembali turun ke jalan pada hari Minggu lalu, mereka bergerak ke konsulat AS untuk mendesak Kongres mengesahkan RUU yang menyatakan dukungan pada gerakan pro-demokrasi.


RUU tersebut dapat merusak hubungan dagang AS dan Hong Kong, sebab mengamanatkan pemeriksaan berkala pada pemerintah apakah mereka menghormati status semi-otonom kota tersebut.

[Gambas:Video CNN]

Carrie Lam mengatakan bahwa setiap perubahan pada hubungan ekonomi dengan Washington akan mengancam "keuntungan bersama".

"Sangat tidak pantas bagi negara mana pun untuk ikut campur dalam urusan Hong Kong," katanya seperti dikutip dari AFP.

"Saya berharap tidak ada lagi orang di Hong Kong yang secara aktif memberi tahu Amerika Serikat agar meloloskan RUU tersebut."

Sementara beberapa politisi Amerika telah menyatakan dukungan untuk tujuan demokrasi para pengunjuk rasa.

Presiden Donald Trump pun menyerukan resolusi damai terhadap krisis politik dan mendesak Beijing untuk menghindari kekerasan. Meski demikian Washington membantah bahwa mereka mendukung para demonstran.


Secara terpisah, lebih dari 150 anggota parlemen di Inggris telah meminta Menteri Luar Negeri Dominic Raab untuk menawarkan kewarganegaraan kedua dan hak tinggal bagi penduduk Hong Kong.

Unjuk rasa besar melanda Hong Kong dalam tiga bulan belakangan ini. Unjuk rasa dipicu oleh pembahasan Rancangan Undang-undang Ekstradisi. Dalam rancangan awal, RUU tersebut memungkinkan tersangka satu kasus di Hong Kong bisa diadili di wilayah lain, termasuk China.

Pembahasan tersebut memicu protes dari masyarakat Hong Kong. Untuk mengakhiri protes tersebut, Pemimpin Hong Kong Carrie Lam mengumumkan resmi membatalkan pembahasan RUU ekstradisi pada minggu ini.


Namun, upaya tersebut belum memuaskan pengunjuk rasa. Demonstrasi terus berkembang dengan tuntutan akhir, mendesak Carrie Lam mundur,

Selain itu, mereka juga mendesak agar Hong Kong bisa melepaskan diri dari China. (dea)