Ledakan Masjid di Afganistan Telan 62 Korban Tewas

AFP, CNN Indonesia | Sabtu, 19/10/2019 03:05 WIB
Ledakan Masjid di Afganistan Telan 62 Korban Tewas ilustrasi.( Istockphoto/Inhauscreative)
Jakarta, CNN Indonesia -- Setidaknya 62 orang tewas oleh ledakan di dalam masjid Afghanistan pada Jumat (18/10).

Kejadian ini terjadi sehari setelah PBB mengatakan kekerasan di negara itu telah mencapai tingkat yang tidak dapat diterima.

Serangan tersebut menjadi yang paling mematikan kedua tahun ini. Ledakan terjadi di provinsi timur Nangarhar dan melukai setidaknya 33 orang.

Juru bicara gubernur Attaullah Khogyani kepada AFP ledakan itu dilakukan dengan bahan peledak yang ditempatkan di dalam masjid.


Seorang juru bicara untuk gerilyawan garis keras Taliban mengatakan kelompok itu mengutuk kekejaman ini dan menamakannya kejahatan besar.

Saksi mata mengatakan atap masjid telah runtuh setelah ledakan "keras"

Sekitar 350 jemaah ada di dalam pada saat itu, kata penduduk setempat Omar Ghorzang kepada AFP.

"Lusinan orang terbunuh dan terluka serta dibawa dalam beberapa ambulans," kata Haji Amanat Khan kepada AFP.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, melalui juru bicara, mengatakan anak-anak turut menjadi korban dalam ledakan tersebut.

"Mereka yang bertanggung jawab atas serangan ini harus bertanggung jawab," kata jurubicara itu.

Ledakan itu terjadi setelah Perserikatan Bangsa-Bangsa merilis laporan baru yang mengatakan bahwa sejumlah warga sipil tidak ada yang terbunuh atau terluka di Afghanistan dari Juli hingga September. Dan ini merupakan pertama kalinya. (age)