Kisruh dengan China, Trump Akan Hapus Hak Istimewa Hong Kong

AFP, CNN Indonesia | Sabtu, 30/05/2020 09:57 WIB
President Donald Trump speaks in the briefing room of the White House in Washington, Monday, March, 9, 2020, about the coronavirus outbreak as Dr. Robert Redfield, director of the Centers for Disease Control and Prevention, U.S. Surgeon General Jerome Adams and Vice President Mike Pence, listen. (AP Photo/Carolyn Kaster) Presiden AS Donald Trump mengatakan akan menghapus hak keistimewaan Hong Kong. (AP/Carolyn Kaster)
Jakarta, CNN Indonesia -- Di tengah konflik Amerika Serikat-China yang semakin memanas, Presiden AS Donald Trump pada Jumat (29/5) mengatakan akan menghapus beberapa hak istimewa Hong Kong karena China tengah menguatkan kendali atas Hong Kong.

Amerika dan Inggris juga mengutarakan kekhawatirannya pada Dewan Keamanan PBB atas undang-undang baru kontroversial untuk Hong Kong. Kekhawatiran ini membuat marah China yang berpendapat diskusi tersebut tidak selayaknya dibahas di badan dunia.

"Saya mengarahkan pemerintahan saya untuk memulai proses penghapusan kebijakan yang memberi perlakuan berbeda dan khusus kepada Hong Kong," kata Trump.


Dilansir dari AFP, Trump menyerang China atas perlakuannya terhadap Hong Kong, wilayah yang merupakan bekas jajahan Inggris. Trump juga mengatakan perlakuan China merendahkan kebanggaan pada daerah yang telah lama ada.

"Ini adalah tragedi bagi orang-orang Hong Kong, orang-orang China dan tentu saja orang-orang di dunia," kata Trump.

Trump juga mengatakan dia mengakhiri hubungan AS dengan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), yang Trump tuduh pro-China dalam pengelolaan krisis Covid-19.

Di sisi lain, Trump menghindari kritik pribadi apapun terhadap Presiden Xi Jinping, mengingat Trump mengklaim memiliki hubungan persahabatan meski kedua negara berbagai masalah antar negara.

"Ini [penghapusan hak istimewa] akan memengaruhi berbagai perjanjian, mulai dari perjanjian ekstradisi kami hingga kontrol ekspor kami pada teknologi penggunaan ganda, dan banyak lagi, dengan sedikit pengecualian," katanya.

AS Larang Mahasiswa China

Lebih lanjut, Trump juga melarang mahasiswa pascasarjana China untuk mengampu pendidikan di seluruh universitas di Amerika Serikat.

Trump mengatakan ia akan mengeluarkan kebijakan untuk memblokir masuknya mahasiswa China ke Amerika Serikat yang diidentifikasi mengancam keamanan.

"Selama bertahun-tahun, pemerintah China telah melakukan spionase untuk mencuri rahasia industri kita, yang jumlahnya banyak," kata Trump.

China telah menyumbang proporsi terbesar siswa asing ke Amerika Serikat selama dekade terakhir. Pada tahun akademik 2018-2019 tercatat hampir 370 ribu orang Cina di seluruh universitas AS. (vws)

[Gambas:Video CNN]