China Klaim Difitnah AS Soal Rekrut Mata-mata WN Singapura

CNN Indonesia | Selasa, 28/07/2020 17:02 WIB
Pemerintah China membantah merekrut seorang warga Singapura untuk menjadi mata-mata mereka dan merasa difitnah Amerika Serikat. Ilustrasi bendera China. Pemerintah China membantah merekrut seorang warga Singapura untuk menjadi mata-mata mereka dan merasa difitnah Amerika Serikat. (AFP PHOTO / STR)
Jakarta, CNN Indonesia --

Pemerintah China membantah merekrut seorang warga Singapura untuk menjadi mata-mata mereka, dan mengatakan hal itu hanya upaya Amerika Serikat untuk menekan dan memojokkan Negeri Tirai Bambu.

"Saya tidak mengetahui persis kejadian sebenarnya, tetapi yang ingin saya katakan adalah lembaga penegak hukum Amerika Serikat baru-baru ini terus menuduh China melakukan penyusupan dan memata-matai, dengan tujuan untuk menekan dan memojokkan China," juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Wang Wenbin, dalam jumpa pers di Beijing, seperti dikutip dari Associated Press, Selasa (28/7).

Wang justru menuduh AS selama ini melakukan kegiatan mata-mata dan mencuri informasi yang menyebabkan para sekutunya sengsara.


"Tuduhan itu didukung oleh sejumlah bukti. Kami mendesak AS untuk berhenti melakukan trik maling teriak maling, dan berhenti menggunakan isu mata-mata untuk mencemarkan dan memfitnah China," ujar Wang.

Seorang lelaki Singapura bernama Jun Wei Yeo alias Dickson Yeo ditangkap aparat lembaga penegak hukum China. Dia mengaku telah bekerja untuk intelijen China selama kurang lebih lima tahun.

"Yeo bekerja untuk intelijen Tiongkok selama empat atau lima tahun, merekrut orang Amerika untuk mengakses informasi sensitif melalui internet dan menugaskan mereka untuk menulis laporan, yang kemudian ia sampaikan ke Beijing," kata Asisten Jaksa Agung Amerika Serikat, John Demers, dikutip dari CNN pada 25 Juli lalu.

Demers mengatakan, Yeo menggunakan perusahaan jasa konsultan palsu untuk memikat AS. Warga AS yang tertarik dengan jasa perusahaan Yeo akan dimintai resume, dan Yeo akan mengirimkan data tersebut pada China.

Menurut Demers, Yeo direkrut oleh intelijen China sekitar 2015, saat ia masih kuliah di Universitas Nasional Singapura untuk mendapatkan gelar doktor. Dia lantas ditawari uang oleh pemerintah China sebagai ganti laporan politik dan informasi.

Yeo kemudian diminta untuk menandatangani kontrak dengan militer China, Tentara Pembebasan Rakyat (PLA). Yeo tidak meneken kontrak, tapi terus bekerja dengan agen intelijen China.

Tugasnya yaitu mendapatkan "informasi non-publik" dari AS, seperti mendapat informasi kecerdasan buatan dan perang dagang AS-China yang sedang berlangsung.

Demers tidak merinci bagaimana proses penangkapan Yeo, namun Yeo akan dijatuhi hukuman 10 tahun penjara pada Oktober mendatang.

Secara terpisah, seorang ilmuwan yang dicurigai oleh AS memiliki hubungan dengan militer China dituduh bersembunyi di Konsulat China di San Fransisco. Jaksa Penutut AS mengira tindakan tersebut merupakan bagian dari program China mengirim ilmuwan militernya diam-diam ke AS.

(Associated Press/ayp)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK