Menhan China Temui Prabowo terkait Laut China Selatan

CNN Indonesia | Selasa, 08/09/2020 19:11 WIB
Menteri Pertahanan China Wei Fenghe dilaporkan menemui Menteri Pertahanan Indonesia Prabowo Subianto, Selasa (8/9) usai dari Malaysia. Menteri Pertahanan Prabowo Subianto saat bertemu dengan Menteri Pertahanan Chiba Wei Fenghe di Rusia. (Dok. Kemhan RI)
Jakarta, CNN Indonesia --

Menteri Pertahanan China Wei Fenghe dilaporkan menemui Menteri Pertahanan Indonesia Prabowo Subianto, Selasa (8/9).

Melansir dari South China Morning Post pertemuan tersebut dilakukan satu hari setelah Wei mengunjungi Pemimpin Malaysia di Kuala Lumpur.

Kunjungan itu disebut dilakukan sebagai upaya China menyeimbangkan pengaruh AS di Asia-Pasifik di tengah meningkatnya ketegangan antar kedua negara di Laut China Selatan (LCS).


Kunjungan Wei ke Indonesia sendiri telah dikonfirmasi Juru Bicara Kementerian Pertahanan, Dahnil Anzar. Dia bilang pertemuan tersebut berlangsung pukul 16.00 waktu Indonesia.

Kendati demikian belum ada informasi lebih lanjut tentang bahasan yang akan dilakukan antara Prabowo dan Wei.

Meski berbatasan langsung dengan Laut China Selatan, Indonesia tidak memiliki sengketa wilayah dengan China di perairan tersebut. Namun, Indonesia merupakan salah satu negara yang mendukung kode etik Laut China Selatan segera diterapkan.

Indonesia juga tidak pernah menempatkan diri sebagai negara yang turut bersengketa dalam perebutan wilayah di Laut China Selatan. Namun, belakangan aktivitas Beijing di dekat perairan Natuna kian mengkhawatirkan Jakarta.

Januaei lalu Badan Keamanan Laut (Bakamla) RI memergoki puluhan kapal ikan China yang dikawal dengan kapal penjaga pantai dan kapal fregat pemerintah Tiongkok menerobos masuk wilayah zona ekonomi eksklusif (ZEE) Indonesia di perairan Natuna. 

Selain menerobos, kapal-kapal China itu juga turut mengambil ikan di wilayah ZEE Indonesia. 

Bakamla RI sempat melakukan pengusiran terhadap kapal-kapal China itu. Kendati sempat menjauh, kapal-kapal tersebut kembali memasuki perairan Indonesia.

Indonesia menolak peta sembilan garis putus-putus atau dikenal dengan nine dash line yang digunakan China sebagai dasar untuk klaim di Kepulauan Natuna perairan.

Saat berkunjung ke Malaysia, Wei juga bertemu dengan Menteri Pertahanan Malaysia Ismail Sabri Yaakob.

Di sana Wei mengungkapkan komitmen China untuk memperkuat kerja sama pertahanan antara kedua negara dan terus memajukan hubungan militer.

Sementara itu, Perdana Menteri Muhyiddin Yassin mengatakan Malaysia bersedia bekerja sama dengan China untuk memperkuat kerja sama bilateral di semua bidang termasuk pertahanan, pendidikan, ekonomi, dan perdagangan.

China sebelumnya disebut menggunakan taktik dan manuver baru demi memperkuat klaim sepihaknya terhadap Laut China Selatan.

Taktik baru itu disebut sejumlah pengamat dapat menempatkan Indonesia dan Malaysia dalam posisi tertekan. Hal itu bahkan bisa menyulut konflik antara China dengan Indonesia dan Malaysia-dua negara besar di kawasan Asia Tenggara.

Hal itu terlihat dari ketegangan yang sempat terjadi antara kapal China-Malaysia serta kapal China-Indonesia di awal tahun ini.

(ndn/dea)

[Gambas:Video CNN]