Jelang Biden Dilantik, Kim Jong-un Perkuat Senjata Nuklir

CNN Indonesia | Rabu, 13/01/2021 18:12 WIB
Pemimpin tertinggi Korea Utara Kim Jong-un mengungkapkan rencana untuk memperkuat persenjataan nuklir negaranya di tengah ketegangan hubungan dengan AS. Pemimpin tertinggi Korea Utara Kim Jong-un. (Foto: Korean Central News Agency/Korea News Service via AP)
Jakarta, CNN Indonesia --

Pemimpin tertinggi Korea Utara Kim Jong-un mengungkapkan rencana untuk memperkuat persenjataan nuklir negaranya.

Media pemerintah Korut, KCNA mengungkap rencana Kim tersebut diungkap saat pidato penutup dalam pertemuan Partai Buruh, hanya beberapa hari jelang pelantikan Presiden AS terpilih Joe Biden.

"Sambil memperkuat penangkal nuklir kami, kami perlu melakukan segalanya untuk membangun militer yang kuat," ujar Kim dalam pidatonya seperti dilansir KCNA mengutip AFP.


"Niat sebenarnya dari kebijakannya [AS] terhadap DPRK tidak akan pernah berubah, siapa pun yang berkuasa," tambahnya tanpa menyebut nama Biden.

Para analis menyebut pernyataan Kim yang disampaikan jelang pelantikan Biden disampaikan untuk menarik perhatian pemerintahan baru Amerika Serikat setelah pertemuan dengan Donald Trump pada 2019 berujung gagal.

Sebelumnya dalam kongres yang berlangsung selama delapan hari itu, Kim menyebut AS sebagai 'hambatan fundamental bagi perkembangan revolusi dan musuh paling utama Korut'. Kongres tahun ini berlangsung dua kali lebih lama dari pertemuan serupa pada 2016 lalu.

Dalam pidatonya, Kim pamer jika Korut telah merampungkan rencana untuk membangun kapal selam bertenaga nuklir, hulu ledak peluncur hipersonik, satelit pengintai militer, dan rudal balistik antarbenua yang menurutnya akan mengubah permainan strategis.

Pergantian kepemimpinan di AS menjadi tantangan baru bagi Pyongyang. Tanpa menyebut nama Kim secara gamblang, Biden dalam kampanyenya sempat menyebut pemimpin Korut itu sebagai seorang 'preman'.

Posisi dan kekuasaan Kim di Korut semakin diperkuat setelah ia terpilih sebagai Sekretaris Jenderal dalam kongres Partai Buruh dalam pemungutan suara pada Minggu (10/1). Kongres itu dilakukan untuk menetapkan garis besar haluan negara dalam kebijakan diplomasi, militer, dan ekonomi selama lima tahun ke depan.

Kongres secara mutlak setuju terhadap usulan untuk mengangkat Kim menjadi Sekjen Partai Buruh Korea Utara. Mereka menyatakan jabatan itu penting untuk menjaga jalannya revolusi dan memandu kebijakan partai serta persatuan negara.

Partai Buruh juga menggelar pemilihan dalam kongres untuk memilih anggota Komite Sentral. Lembaga itu menjadi yang paling berkuasa di partai dan negara, terutama badan Politburo.

Akan tetapi, adik Kim Jong-un, Kim Yo-jong, yang sebelumnya dicalonkan tidak ada dalam daftar kandidat anggota Komite Sentral.

(AFP/evn)

[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK