Hamas Tembak Roket ke Israel, Alarm Peringatan Menggema

CNN Indonesia | Senin, 10/05/2021 23:56 WIB
Hamas menembakkan sejumlah roket ke arah Israel yang menyebabkan alarm peringatan berbunyi di tengah peningkatan ketegangan di perbatasan pada Senin (10/5). Ilustrasi. (Mahmud Hams)
Jakarta, CNN Indonesia --

Kelompok Hamas menembakkan sejumlah roket ke arah Israel yang menyebabkan alarm peringatan berbunyi di tengah peningkatan ketegangan di perbatasan pada Senin (10/5).

Kelompok penguasa Jalur Gaza itu menembakkan roket tak lama setelah tenggat yang mereka berikan bagi Israel untuk menarik pasukannya dari Masjid Al-Aqsa pada 18.00 waktu setempat.

Beberapa menit setelah tenggat itu lewat, sirene peringatan dan ledakan terdengar di wilayah Israel. Hamas langsung mengklaim sebagai pihak yang menembakkan roket ke arah Israel tersebut.


Israel sendiri sebenarnya sudah mengumumkan penangguhan operasi militer di perbatasan untuk satu hari demi mengurangi ketegangan dengan Palestina. Sesaat setelah Israel menetapkan tenggat waktu itu pun, suasana sudah sempat mereda.

Suasana di Israel kembali panas pada Senin, tepatnya ketika warga Israel akan memasuki kompleks Masjid Al-Aqsa untuk memperingati pencaplokan wilayah Yerusalem pada Perang Timur Tengah pada 1967 silam.

Pencaplokan itu tidak diakui oleh komunitas internasional. Ratusan warga Palestina lantas menyambangi Masjid Al-Aqsa dan dilaporkan melempari batu ke arah petugas keamanan.

Bentrokan antara warga Palestina dan aparat Israel pun tak terbendung. Berdasarkan data Palang Merah Palestina, setidaknya 305 warga Palestina terluka, 228 di antaranya dilarikan ke rumah sakit. Sementara itu, 21 personel kepolisian juga terluka.

[Gambas:Video CNN]

Suasana di Yerusalem sendiri sudah mulai tegang sejak akhir pekan lalu karena keputusan aparat keamanan Israel untuk menutup akses ke Masjid Al-Aqsa.

Keputusan itu menyulut amarah warga Muslim Palestina yang hendak melaksanakan tarawih dan iktikaf di sepuluh malam terakhir Ramadan.

Selain itu, bentrokan juga dipicu keputusan Israel untuk menggusur wilayah pemukiman Muslim Palestina di Sheikh Jarrah, timur Yerusalem. Kini, Israel memutuskan menunda rencana penggusuran.

(has/has)
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK