Eks Menlu AS Colin Powell Meninggal Dunia karena Covid-19

isa | CNN Indonesia
Senin, 18 Oct 2021 20:07 WIB
Mantan menteri luar negeri Amerika Serikat, Colin Powell, meninggal dunia di usia 84 tahun akibat komplikasi Covid-19 pada Senin (18/10). Mendiang eks Menlu AS, Colin Powel, meninggal dunia karena komplikasi Covid-19. (Foto: AFP PHOTO/JIM WATSON)
Jakarta, CNN Indonesia --

Mantan menteri luar negeri Amerika Serikat, Colin Powell, meninggal dunia di usia 84 tahun akibat komplikasi Covid-19 pada Senin (18/10).

Powell menjabat sebagai Menlu AS era Presiden George W. Bush pada 2001-2005 lalu.

"Kami telah kehilangan seseorang yang luar biasa dan suami, ayah, kakek dan salah satu orang hebat di Amerika," demikian menurut pernyataan keluarganya yang diunggah di Facebook, seperti dikutip Reuters, Senin (18/10).


Keluarganya mengatakan Powell tetap mengalami gejala berat Covid-19 mski sudah divaksinasi lengkap.

Powell adalah warga keturunan kulit hitam pertama yang menjabat sebagai Menlu AS. Eks jenderal militer AS itu pernah menjabat sebagai penasihat keamanan nasional di bawah Presiden Ronald Reagen pada 1987 hingga 1989.

Ia juga pernah menjadi Kepala Staf Gabungan militer di bawah pimpinan George H.W Bush, selama Perang Teluk 1991 berkecamuk.

Saat itu pasukan AS, di bawah komando dia, berhasil mengusir pasukan Irak dari negara tetangga Kuwait.

Powell juga dikenal sebagai sosok yang moderat di partai Republik sekaligus pragmatis. Ia pernah mempertimbangkan tawaran untuk menjadi presiden kulit hitam pertama di AS pada 1996.

Namun, istri Powell, Alma khawatir akan keselamatan sang suami itu. Sehingga ia mengambil keputusan yang sebaliknya.

Pada 2008 lalu, ia memutus hubungan dengan partainya untuk mendukung mantan presiden Barack Obama yang tergabung dalam partai Demokrat.

Powel terus dikenang atas pidato kerasnya yang kontroversial pada 5 februari 2003 lalu di Dewan Keamanan PBB. Saat itu ia menyebut bahwa Presiden Irak Saddam Hussein seseorang yang berbahaya bagi dunia lantaran negaranya memiliki persenjataan kimia dan biologi.

Di kemudian hari, Powell mengakui bawah pernyataannya itu penuh ketidakakuratan dan membuat intelijen AS memutar otaknya untuk menutupi tindakan tersebut.

"(yang akan) selalu menjadi bagian dari catatan saya," kata Powell.



(isa/rds)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER