AS Desak Kazakhstan Setop Tembak Mati Demonstran

CNN Indonesia
Senin, 10 Jan 2022 00:40 WIB
Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Antony Blinken, mendesak Kazakhstan agar menghentikan praktik tembak mati demonstran yang mengobarkan kerusuhan. Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Antony Blinken, mendesak Kazakhstan agar menghentikan praktik tembak mati demonstran yang mengobarkan kerusuhan. (AFP/Andrew Harnik)
Jakarta, CNN Indonesia --

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Antony Blinken, mendesak Kazakhstan agar menghentikan praktik tembak mati demonstran yang mengobarkan kerusuhan.

"Itu adalah sesuatu yang sangat saya tolak. Perintah untuk menembak mati itu salah dan harus dihapuskan. Kami sangat khawatir dengan status darurat yang dideklarasikan di Kazakhstan," ujar Blinken, sebagaimana dikutip AFP, Minggu (9/1).

Blinken mengatakan bahwa ia sudah menyampaikan langsung kekhawatiran AS ini saat berbincang dengan Menteri Luar Negeri Kazakhstan, Mukhtar Tileuberdi.


"Kami menegaskan bahwa kami ingin pemerintah Kazakhstan menangani demonstran dengan menghormati hak asasi mereka, sembari menahan kekerasan," ucap Blinken.

Blinken melontarkan pernyataan ini untuk menanggapi perintah Presiden Kazakhstan, Kassym-Jomart Tokayev, pada Jumat lalu. Saat itu, Tokayev, memerintahkan militer untuk langsung menembak demonstran yang memicu kerusuhan.

"Saya sudah memerintahkan aparat hukum untuk menembak mati langsung tanpa peringatan," kata Tokayev.

Sejak saat itu, kerusuhan di Kazakhstan tak kunjung padam. Hingga Minggu, tercatat setidaknya 164 orang tewas akibat kerusuhan di Kazakhstan. Sementara itu, 5.800 orang lainnya ditahan kepolisian.

Kerusuhan besar-besaran ini juga menyebabkan kabinet pemerintahan yang dipimpin Perdana Menteri Askar Mamin mengundurkan diri massal pada Rabu siang.

Demonstrasi sebenarnya dimulai sejak pekan lalu di Provinsi Mangistau dan daerah lain di barat Kazakhstan. Pengunjuk rasa memprotes kenaikan harga LPG, yang digunakan sebagai bahan bakar kendaraan di kawasan barat negara itu.

Pemerintah sebenarnya sudah kembali menurunkan harga LPG pada pekan ini. Namun, tuntutan rakyat terlanjur meluas.

[Gambas:Video CNN]

Mereka menolak andil mantan pemimpin Kazakhstan, Nursultan Nazarbayev, yang dinilai masih memegang pengaruh di pemerintahan.

Aksi pun sudah menjalar ke berbagai daerah lain di Kazakhstan. Demo kian rusuh ketika para pengunjuk rasa menyerbu dan membakar gedung-gedung pemerintah.

Aparat lantas berupaya menertibkan massa dengan menembakkan gas air mata dan melemparkan granat kejut ke arah demonstran.

(has)
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER