Pasukan Kurdi Klaim ISIS Menyerah Setelah Serang Penjara Suriah

CNN Indonesia
Selasa, 25 Jan 2022 20:29 WIB
Pasukan Kurdi mengklaim mereka berhasil memaksa setidaknya 300 militan ISIS menyerah pada Senin (24/1). Kurdi klaim ISIS menyerah setelah serang penjara di Suriah. (Kurdish-led Syrian Democratic Forces, via AP)
Jakarta, CNN Indonesia --

Pasukan Kurdi mengklaim mereka berhasil memaksa setidaknya 300 militan ISIS menyerah pada Senin (24/1). Beberapa waktu lalu, ISIS menyerang salah satu penjara di Suriah untuk membebaskan rekan-rekan militan mereka.

Meski demikian, Pasukan Demokratik Suriah (SDF) mengatakan masih ada militan yang bersembunyi di gedung penjara lain. Pihaknya juga tengah merencanakan 'pembersihan' komplek penjara di kota Hasaka.

"Operasi pembobolan penjara telah dimulai," ujar salah satu sumber SDF, dikutip dari Reuters.


Namun, pejabat SDF menolak memberikan detail lebih lanjut terkait rencana operasi ini.

Sumber lain juga mengatakan koalisi pimpinan Amerika Serikat juga turut membantu 'operasi yang berlangsung' tanpa memberikan detail lebih lanjut.

Setidaknya 180 narapidana dan militan, pun juga 27 pasukan keamanan tewas akibat perang antara ISIS dan pasukan Kurdi.

Peperangan dimulai saat kelompok ISIS menyerang sebuah penjara di Kota Hasaka pada Kamis (20/1).

Lebih dari 100 pasukan ISIS menyerang penjara Ghwayran untuk membebaskan anggota yang ditahan.

Serangan ini merupakan gempuran ISIS paling signifikan setelah kelompok itu dikalahkan di Suriah tiga tahun lalu.

SDF sebelumnya mengatakan mereka berhasil menggagalkan pelarian di penjara. Namun mereka kemudian mengakui militan ISIS mengambil alih beberapa kawasan penjara.

"Pengembangan yang sangat sensitif sedang berlangsung, terkait dengan berakhirnya pemberontakan tentara bayaran Daesh (singkatan bahasa Arab untuk ISIS)," juru bicara SDF, Farhad Shami, dalam sebuah pernyataan Twitter.

Kantor berita ISIS, Amaq, mengatakan militan mereka masih bersembunyi di beberapa wilayah penjara. Militan mereka juga masih terlibat bentrok dengan pasukan Kurdi pada Senin (24/1) untuk hari kelima berturut-turut.

Meski demikian, kelompok tersebut tidak menjabarkan korban tewas akibat bentrokan tersebut. Mereka juga mengklaim militan mereka berhasil membunuh dan melukai beberapa pejuang Kurdi.



(pwn/bac)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER