1 Warga Korut Tewas karena Covid, Kim Jong-un Isolasi 187 Ribu Warga

rds | CNN Indonesia
Jumat, 13 Mei 2022 07:27 WIB
Korea Utara segera mengisolasi 187 ribu warga yang mengidap gejala demam sebagai pencegahan penyebaran Covid-19. Pemimpin Tertinggi Korut Kim Jong-un tampak mengenakan masker saat menggelar rapat darurat soal temuan kasus perdana Covid-19. (Foto: AFP/ANTHONY WALLACE)
Jakarta, CNN Indonesia --

Korea Utara mengatakan 187 ribu orang sedang "diisolasi dan dirawat" karena demam usai mengonfirmasi kasus pertama Covid-19 setelah tiga tahun pandemi berlangsung.

Korut mengatakan sejauh ini sudah ada enam pasien positif Covid-19 meninggal dunia.

"Pada 12 Mei saja, sekitar 18 ribu warga demam di seluruh penjuru Korut dan sampai sekarang hingga 187.800 orang diisolasi dan dirawat," kata kantor berita Korut, KCNA, pada Jumat (13/5).


"Enam orang meninggal (salah satunya dites positif Covid-19 sub-varian BA.2 dari Omicron,)" tambahnya.

KCNA melaporkan wabah demam "yang penyebabnya tak dapat diidentifikasi" secara eksplosif menyebar di penjuru negara mulai akhir April.

Negara bersenjata nuklir yang terisolasi itu segera menetapkan status darurat nasional parah dan memperketat penutupan wilayah (lockdown) di setiap kota dan kabupaten usai mengonfirmasi kasus pertama Covid-19 pada Kamis (12/5).

Kim Jong-un segera menggelar rapat darurat bersama politbiro dan jajaran pemerintah Korut lain demi mencegah penyebaran Covid-19 ini. Pyongyang mengatakan sedang bergerak menerapkan "sistem pencegahan darurat pandemi maksimum".

Sementara itu, 25 juta penduduk Korut belum divaksinasi Covid-19.

Korea Utara juga menolak tawaran vaksin Covid-19 dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan beberapa negara seperti China dan Rusia.

Sejumlah ahli khawatir hal itu ditambah sistem kesehatan Korut yang bobrok akan membuat pemerintah mati-matian berjuang menangani wabah besar ini di tengah krisis ekonomi yang terjadi.

"Ini adalah tantangan paling penting dan tugas tertinggi yang dihadapi Partai kami untuk membalikkan situasi krisis kesehatan masyarakat sesegera mungkin," tambah KCNA seperti dikutip AFP.

Catatan redaksi: Terdapat perubahan judul dari semula enam orang dilaporkan tewas karena Covid-19 menjadi satu orang.



(rds/rds)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER