PM Sri Lanka Peringatkan Warga Ancaman Kelaparan: Situasi Makin Gawat

rds | CNN Indonesia
Senin, 23 Mei 2022 08:01 WIB
Krisis ekonomi Sri Lanka terus memburuk hingga PM Wickremesinghe mendesak warga untuk menerima dan menghadapi situasi gawat saat ini. Krisis ekonomi Sri Lanka terus memburuk hingga PM Wickremesinghe mendesak warga untuk menerima dan menghadapi situasi gawat saat ini. (Foto: AP/Eranga Jayawardena)
Jakarta, CNN Indonesia --

Perdana Menteri Sri Lanka yang baru, Ranil Wickremesinghe, memperingatkan ancaman kekurangan pangan di tengah krisis ekonomi dan politik yang terus memburuk akibat salah urus negara oleh pemerintah sebelumnya.

Sri Lanka terancam mengalami krisis pangan menyusul kekurangan pupuk di musim tanam selama Mei-Agustus ini.

Kekurangan pupuk terjadi setelah tahun lalu Presiden Gotabaya Rajapaksa melarang penggunaan semua pupuk kimia secara drastis.

Hal itu membuat hasil panen di Sri Lanka berkurang drastis meski kini pemerintah telah mencabut larangan itu.

"Meskipun mungkin tidak ada waktu yang cukup untuk mendapatkan pupuk untuk musim Yala (Mei-Agustus) ini, langkah-langkahs edang diambil untuk memastikan stok yang cukup untuk musim Maha (September-Maret)," kata Wickremesinghe melalui kicauan di Twitter pada pekan lalu.

"Saya benar-benar mendesak semua orang untuk menerima kegawatan situasi saat ini," ucap PM yang baru resmi menjabat pertengahan Mei lalu itu menambahkan.

Selain ancaman krisis pangan, Sri Lanka saat ini tengah menghadapi kekurangan devisa, bahan bakar, hingga obat-obatan yang memicu semakin lambatnya aktivitas ekonomi negara itu.

"Tidak ada gunanya berbicara tentang betapa sulitnya hidup ini," kata A.P.D Sumanavathi, seorang warga yang menjual buah dan sayuran di pasar Pettah, Kolombo, kepada Reuters.

"Saya tidak bisa memprediksi bagaimana keadaannya dalam dua bulan, jika situasi seperti ini terus mungkin dua bulan ke depan kita bahkan sudah tidak ada di sini," ucapnya.

Di dekat pasar Pettah, antrean panjang mengular terlihat di depan sebuah toko yang menjual tabung gas. Meski harga BBM dan gas melambung tinggi, warga masih berburu gas demi bisa memasak dan berdagang.

"Hanya sekitar 200 silindir yang dikirim, padahal yang mengantre ada sekitar 500 orang," kata seorang sopir paruh waktu, Mohammad Shazly.

Shazly bercerita ini hari ketiganya mengantre gas agar sang istri di rumah bisa memasak.

"Tanpa gas, tanpa minyak tanah, kita tidak bisa berbuat apa-apa. Pilihan terakhir apa? Tanpa makanan kita akan mati, itu akan terjadi 100 persen," papar Shazly.

Gubernur Bank Sentral Sri Lanka mengatakan valuta asing dan pinjaman Bank Dunia sudah diamankan untuk membayar pengiriman bahan bakar dan gas. Namun, pasokan masih membutuhkan proses dan waktu lagi.

Jika keadaan tak kunjung membaik, tingkat inflasi Sri Lanka bisa naik lebih jauh ke 40 persen dalam beberapa bulan ke depan.

Inflasi Sri Lanka telah mencapai 29,8 persen pada April lalu dengan harga pangan terus naik 46,6 persen jika dibandingkan periode sebelumnya.

Krisis ekonomi Sri Lanka sudah terjadi sejak beberapa tahun terakhir yang terus diperparah dengan pandemi Covid-19 dan salah urus oleh pemerintah hingga akhirnya pemerintahan trah Rajapaksa dipaksa mundur.

Sementara itu, penunjukkan Wickremesinghe sebagai PM baru juga belum menyelesaikan masalah. Banyak oposisi dan warga yang menuduh Wickremesinghe merupakan kaki tangan Rajapaksa yang sengaja ditunjuk untuk memimpin pemerintahan Sri Lanka.



(rds/rds)

[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

TERPOPULER