Ukraina Minta Turki Tahan Kapal Bendera Rusia Diduga Pencuri Gandum

CNN Indonesia
Sabtu, 02 Jul 2022 18:41 WIB
Ukraina menuduh Rusia mencuri gandum dari wilayah yang telah direbut pasukan Rusia sejak invasi dimulai pada akhir Februari. Ilustrasi gandum. (Random_fotos/Pixabay)
Jakarta, CNN Indonesia --

Ukraina meminta Turki untuk menahan dan menangkap kapal kargo berbendera Rusia Zhibek Zholy yang membawa gandum Ukraina. Gandum itu disebut diambil dari pelabuhan Berdyansk yang tengah diduduki Rusia.

Dilansir dari Reuters, Pejabat kementerian luar negeri Ukraina, mengutip informasi yang diterima dari administrasi maritim negara itu, mengatakan Zhibek Zholy 7.146 dwt telah memuat kargo pertama sekitar 4.500 ton biji-bijian dari Berdyansk.

Dalam sebuah surat tertanggal 30 Juni kepada kementerian kehakiman Turki, kantor kejaksaan Ukraina secara terpisah menyatakan bahwa Zhibek Zholy terlibat dalam ekspor ilegal gandum Ukraina dari Berdyansk dan menuju ke Karasu, Turki, dengan 7.000 ton kargo, lebih besar kargo dari yang dikutip oleh pejabat.

Kantor kejaksaan Ukraina meminta Turki untuk "melakukan pemeriksaan kapal laut ini, menyita sampel biji-bijian untuk pemeriksaan forensik, meminta informasi tentang lokasi biji-bijian tersebut", kata surat itu. Ukraina disebut siap untuk melakukan penyelidikan bersama dengan otoritas Turki.

Seorang pejabat Rusia di daerah yang diduduki Rusia di wilayah Zaporizhzhia Ukraina mengatakan pada Kamis, setelah penghentian beberapa bulan, kapal kargo pertama telah meninggalkan pelabuhan Berdyansk tanpa menyebutkan nama Zhibek Zholy.

Belum ada pernyataan dari Pemerintah Rusia soal tudingan itu.

Ukraina menuduh Rusia mencuri gandum dari wilayah yang telah direbut pasukan Rusia sejak invasi dimulai pada akhir Februari. Kremlin sebelumnya membantah bahwa Rusia telah mencuri gandum Ukraina.

Kementerian luar negeri Turki tidak segera menjawab permintaan komentar atas kedatangan Zhibek Zholy.

KTZ Express yang berbasis di Kazakh mengkonfirmasi kepada Reuters bahwa Zhibek Zholy milik perusahaan itu, tetapi sedang disewa oleh perusahaan Rusia Green-Line, yang tidak ditunjuk di bawah sanksi.

KTZ Express menambahkan bahwa pihaknya sedang berkonsultasi dengan pihak-pihak yang terlibat dan akan mematuhi semua sanksi dan pembatasan. Green-Line belum bisa dihubungi untuk diminta komentar.

Pejabat kementerian luar negeri Ukraina menambahkan bahwa kapal itu sedang menuju pelabuhan Karasu di Turki. Kapal tersebut melaporkan posisinya di jangkar dekat dengan pelabuhan Karasu, data pelacakan kapal Refinitiv menunjukkan pada hari Jumat.

Data menunjukkan ia melintasi Laut Hitam dari dekat Krimea. Itu tidak mencantumkan Berdyansk sebagai tujuannya dalam 48 jam terakhir - tetapi data pelacakan bergantung pada transponder yang memperbarui posisi mereka.

Awal bulan ini menteri pertahanan Rusia mengatakan pelabuhan Ukraina Berdyansk dan Mariupol, yang dikendalikan oleh pasukan Rusia, siap untuk melanjutkan pengiriman biji-bijian.

Negara-negara Barat menuduh Rusia menciptakan risiko kelaparan global dengan menghentikan Ukraina mengekspor gandum melalui pelabuhan Laut Hitamnya. Moskow menyangkal bertanggung jawab atas krisis pangan internasional dan balik menyalahkan sanksi Barat.

(yoa/ain)

[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

TERPOPULER