PM Swedia Mundur usai Kalah Pemilu

tim | CNN Indonesia
Kamis, 15 Sep 2022 01:59 WIB
Perdana Menteri Swedia Magdalena Andersson akan mengundurkan diri usai partai sayap kirinya, Partai Sosial Demokrat, kalah dalam pemilu. Perdana Menteri Swedia Magdalena Andersson akan mengundurkan diri usai partai sayap kirinya, Partai Sosial Demokrat, kalah dalam pemilu. (AP/Pontus Lundahl/TT).
Jakarta, CNN Indonesia --

Perdana Menteri Swedia Magdalena Andersson siap mengundurkan diri usai partai sayap kirinya, Partai Sosial Demokrat, kalah dalam pemilu.

"Besok (Kamis (15/9)) saya akan menyerahkan pengunduran diri saya sebagai perdana menteri," ujar Andersson dalam konferensi pers yang dikutip dari AFP, Rabu (14/9).

Perhitungan suara sendiri masih dilakukan. Namun, blok partai sayap kanan dipastikan unggul.

Berdasarkan otoritas pemilu setempat blok sayap kanan yang terdiri dari Partai Moderat, Partai Demokrat Swedia, Partai Demokrat Kristiani dan Partai Liberal, unggul satu kursi dari blok sayap kiri.

Namun, blok sayap kanan diprediksi menguasai 176 kursi dari 349 kursi di parlemen. Hasil akhir pemilu diperkirakan baru diumumkan secara resmi pada akhir pekan ini.

Pemimpin Partai Moderat Ulf Kristersson menjadi calon kuat pengganti Anderrson. Ia akan menghadapi sejumlah persoalan mulai dari kenaikan biaya hidup hingga ancaman resesi ekonomi.

"Saya akan mulai bekerja untuk membentuk pemerintahan baru yang dapat menyelesaikan masalah, sebuah pemerintahan untuk seluruh Swedia dan seluruh warga negara," ujar Kristersson seperti dilansir dari Reuters.

Pemilihan tersebut menandai titik balik dalam politik Swedia di mana Partai Demokrat Swedia yang anti-imigrasi dan dijauhi oleh semua partai besar ketika mereka pertama kali memasuki parlemen pada 2010, berpeluang bisa mempengaruhi kebijakan pemerintah ke depan.

Partai Demokrat Swedia diperkirakan memenangkan 20,6 persen suara pemilu atau unggul dari Partai Moderat yang mendapatkan 19,1 persen suara.

(afp/sfr)


[Gambas:Video CNN]
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER