Korporasi Perusak Lingkungan Dipastikan Tak Dapat Kredit Bank

Rosmiyati Dewi Kandi & Safyra Primadhyta | CNN Indonesia
Selasa, 24 Nov 2015 01:09 WIB
Perusahaan yang mengajukan kredit, minimal sudah memiliki dokumen Analisis Dampak Lingkungan seperti yang tercantum dalam Peta Jalan Keuangan Berkelanjutan. Api membakar lahan di sekitar Jalan Tjilik Riwut KM 53 dari arah Kota Palangka Raya, Kalimantan Tengah, Sabtu (31/10). Hingga kini masih terjadi pembakaran lahan yang berpotensi menimbulkan kembali kabut asap tebal dan pekat di wilayah Kalimantan Tengah. (ANTARA FOTO/Jessica Helena Wuysang)
Jakarta, CNN Indonesia -- Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan Muliaman Hadad menegaskan, perusahaan yang kerap merusak lingkungan dalam menjalankan bisnis bakal kesulitan memperoleh kredit pinjaman modal usaha. OJK memastikan, perbankan akan selektif mengucurkan kredit kepada korporasi perusak tersebut.

Muliaman meminta perbankan menyeleksi setiap korporasi yang mengajukan kredit pinjaman, dengan indikator diterapkan prinsip risiko dan mitigasi kerusakan lingkungan dan sosial.

"Jadi ke depan perusahaan yang merusak lingkungan jangan harap bisa dibiayai (oleh industri keuangan)," kata Muliaman dalam diskusi di Jakarta hari ini, Senin (23/11).

"Bank juga harus hati-hati kalau memberikan kredit kepada perusahaan yang mencemari lingkungan, nanti kualitas kreditnya bisa langsung jelek.”

(Baca: 'Kejahatan Lingkungan adalah Extra Ordinary Crime')

Muliaman mencontohkan, perusahaan yang mengajukan kredit, minimal harus sudah memiliki dokumen Analisis Dampak Lingkungan seperti yang tercantum dalam Peta Jalan Keuangan Berkelanjutan.

OJK akan memberi panduan agar pengusaha dapat meningkatakn fungsi intermediasi ke sektor ekonomi prospektif seperti infrastruktur, manufaktur, pertanian, dan UMKM, namun juga tetap mempertahankan prinsip keuangan berkelanjutan.

(Baca: Kementerian: Ada 421 Titik Api di Lahan Milik Korporasi)

"Jadi perusahaan pandai mengelola aspek lingkungan, sosial dan tata kelola (LST) dalam keputusan bisnisnya,” tutur Muliaman.

Muliaman mengatakan, akan mengawasi sepenuhnya kualitas kredit untuk sektor keuangan berkelanjutan ini. Sektor pertama yang akan menjadi kajian penerapan industri keuangan berkelanjutan ini adalah sektor industri kepala sawit.

(Baca: Hutan Terbakar: Izin Belasan Perusahaan Dibekukan dan Dicabut)

"Sektor kelapa sawit dipilih untuk dipelajari lebih dalam karena sektor ini kerap kali diasosiasikan dengan isu lingkungan. Bank dapat mengambil peran dalam memperbaiki profil industri ini agar komoditi ini dapat terus menjadi andalan ekonomi nasional," ujar Deputi Direktur Arsitektur Perbankan Indonesia OJK Edi Setijawan. (rdk/rdk)
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

TERPOPULER