Bachtiar Nasir Sebut Penembakan Christchurch Tiru Video Game

CNN Indonesia | Sabtu, 16/03/2019 00:17 WIB
Bachtiar Nasir Sebut Penembakan Christchurch Tiru Video Game Sekjen MIUMI Bachtiar Nasir menyebut penembakan di Christchurch meniru video game. (ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari)
Jakarta, CNN Indonesia -- Sekretaris Jendral Majelis lntelektual dan Ulama Muda Indonesia (MIUMI) Bachtiar Nasir menyebut pembantaian di dua masjid di Christchurch, Selandia Baru, Jumat (15/3), meniru video game. Ia meminta Kementerian Komunikasi dan Informatika untuk mengambil sikap.

"Ini video yang ada dilakukan benar-benar meniru di video game. Maka jika ada imbauan tidak menyebarkan video saya setuju karena dapat menimbulkan balas dendam atau meniru," kata Bachtiar di Hotel Balairung Jakarta, Jumat (15/3).

Menurut Bachtiar, era teknologi membikin orang semakin latah dalam meniru konten di dalamnya. Dia pun meminta Menteri Komunikasi dan Informasi untuk mengambil sikap. "Jadi semuanya kita percayakan kepada Kominfo," ujar dia.


Dalam pernyatannya, Bachtiar mengatakan MIUMI mengutuk keras insiden tersebut. Sebagai umat Muslim Bachtiar menyerukan agar umat Islam tidak takut memeluk agama dan tetap berani untuk melaksanakan salat Jumat.

"MIUMI mengimbau umat Islam seluruh dunia untuk tetap melaksanakan sholat berjamaah di masjid-masjid tanpa ada rasa takut sedikit pun dengan tetap waspada menjaga diri dan lingkungan," terang dia.

Terakhir, Bachtiar mengingatkan agar Umat Muslim tidak terpancing dan melakukan pembalasan. Dia meminta semua pihak untuk menyerahkan kasus ini kepada pihak yang berwajib.

"Atas nama umat Islam Indonesia MIUMI mengucapkan bela sungkawa yang sedalam dalamnya kepada keluarga korban," kata mantan Ketua GNPF MUI itu.

Sebelumnya, penembakan terjadi di dua lokasi di Selandia Baru, Jumat (15/3). Yakni, Masjid Linwood dan Masjid Al-Noor. Dua WNI terluka dalam kejadian, salah satunya kritis. 

[Gambas:Video CNN] (CTR/arh)