ANALISIS

Prabowo, Megawati, dan Ganjalan Surya Paloh Cs di Kubu Jokowi

CNN Indonesia | Rabu, 24/07/2019 16:32 WIB
Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto bertemu Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri. (Dok. Istimewa).
Jakarta, CNN Indonesia -- Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Megawati Soekarnoputri bertemu dengan Ketua Umum Parta Gerindra, Prabowo Subianto, Rabu (24/7). Mereka santap siang nasi goreng di kediaman Mega yang berlokasi di Teuku Umar, Menteng, Jakarta Pusat.

Pertemuan mereka menjadi yang pertama usai pelaksanaan Pilpres 2019. Di kontestasi lima tahun sekali itu, Megawati dan Prabowo berbeda kubu. Megawati bersama PDIP mengusung Joko Widodo, yang terpilih kembali sebagai presiden. Sementara Prabowo maju sebagai lawannya Jokowi.

Sejatinya ini bukan pertemuan pertama sepanjang kurun beberapa tahun terakhir. Kedua petinggi partai itu pernah bersua di Asian Games 2018, tepatnya dalam pertandingan final cabang pencak silat yang berlangsung akhir Agustus tahun lalu. Tak hanya Megawati, Jokowi juga hadir ketika itu.


Tiga bulan kemudian, tepatnya November 2018, Megawati juga sempat menyinggung hubungannya dengan Prabowo saat berbicara di hadapan kader PDIP. Ia menyatakan hubungan dengan putra Soemitro Djojohadikusumo itu baik-baik saja.

Putri Presiden ke-1 RI Sukarno itu menyebut tak pernah saling menjelekkan antara dirinya dan Prabowo.


Pertemuan Megawati dan Prabowo hari ini sarat kepentingan politik. Terutama usai Prabowo kalah dari Jokowi dalam Pilpres 2019.

Direktur Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) Sirojuddin Abbas menilai pertemuan kedua tokoh ini tak terlepas dari kebutuhan Prabowo yang ingin memperbaiki hubungan dengan Megawati. Sejak Pilpres 2014 lalu komunikasi Megawati seakan 'terputus' dengan Prabowo.

Saat itu Megawati sudah berbeda pilihan politik lantaran memilih mengusung Jokowi sebagai calon presiden. Sedangkan Prabowo maju sebagai calon presiden berdampingan dengan Hatta Rajasa.

"Ada kebutuhan dari Pak Prabowo terutama untuk memperbaiki hubungan dengan Ibu Mega," kata Abbas saat berbincang dengan CNNIndonesia.com, Selasa (23/7) malam.

Abbas menyebut hubungan baik yang sudah terjalin dengan Jokowi tak cukup bagi Prabowo bila Gerindra atau kerabatnya ingin punya pengaruh secara politik di pemerintahan kali ini. Untuk itu, Prabowo juga harus membuka komunikasi dengan Megawati.

Abbas mengatakan upaya Prabowo agar bisa menempatkan kader atau kerabatnya di lingkaran pemerintahan harus masuk melalui dua pintu sekaligus, yakni Jokowi dan Megawati. Bagaimanapun Megawati selaku sosok ketua umum memiliki kekuatan simbolik dan pengaruh yang besar bagi internal PDIP.

"Pintu formalnya dengan Pak Jokowi karena dia presiden, nah pintu kulturalnya harus dengan Ibu Mega," ujarnya.

"Nah jadi ya itu (pertemuan Megawati dengan Prabowo) akan melengkapi rekonsiliasi politik dan rekonsiliasi kuktural Pak Prabowo dengan PDIP dalam hal ini," kata Abbas menambahkan.

Abbas mengistilahkan Megawati adalah kunci untuk Prabowo bila memang ingin bergabung dalam koalisi Jokowi-Ma'ruf. Kesepakatan politik antara Jokowi dengan Gerindra atau Prabowo, apakah itu soal masuk koalisi atau pemberian konsensi kekuasaan, bisa terjadi kalau Megawati juga memberi lampu hijau.

"Jadi meskipun Pak Jokowi misalnya terbuka, tetapi kecil kemungkinan terkait dengan rekonsiliasi politiknya, kecil kemungkinan Pak Jokowi mengabaikan peran Bu Mega," tuturnya.

Ganjalan Surya Paloh cs

Meskipun demikian, Abbas menilai pertemuan Megawati dengan Prabowo tak serta merta melahirkan kesepakatan politik antara PDIP dengan Gerindra, misalnya ikut masuk dalam koalisi Jokowi-Ma'ruf Amin.

Dalam konteks dimaksud, Prabowo masih harus membuka komunikasi juga dengan NasDem, Golkar, PKB, serta PPP yang notabene juga mengusung Jokowi-Ma'ruf Amin di Pilpres 2019..

Abbas menyinggung soal pertemuan keempat partai koalisi Jokowi-Ma'ruf itu di markas NasDem. Hadir dalam pertemuan itu Surya Paloh, Airlangga Hartarto, Muhaimin Iskandar alias Cak Imin, dan Suharso Monoarfa.

Dari pertemuan itu bisa dilihat ada titik temu keempat partai dalam mendukung Jokowi-Ma'ruf lima tahun ke depan serta posisi mana yang bisa diperoleh, baik di pemerintah maupun MPR/DPR.

"Kalaupun Ibu Mega dan Pak Jokowi membuka pintu bagi Pak Prabowo dan Gerindra berkoalisi, menurut saya belum selesai (karena masih ada NasDem, Golkar, PKB, PPP)," tutur Abbas.

Abbas menyebut pertemuan Megawati dengan Prabowo hanya sebatas memperbaiki hubungan kedua tokoh tersebut dalam kancah politik nasional. Mengingat, kata Abbas, hanya Megawati dan Prabowo yang bersua, tanpa pimpinan partai koalisi lain.

"Karena (partai) koalisi mengandaikan juga peran anggota koalisi yang lain secara proporsional. Kalau dilihat kan besar juga pengaruhnya, PKB, NasDem, Golkar," ujarnya.

[Gambas:Video CNN]

Jatah Menteri dan Jejak Perjanjian Batu Tulis

BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2