Wiranto Jamin Pelaku Rusuh Papua Tidak Ada yang Lolos Hukum

CNN Indonesia | Jumat, 30/08/2019 15:14 WIB
Wiranto menyatakan sebagai negara hukum, pemerintah akan menindak tegas semua pelaku anarkis dalam rusuh di Papua. Menko Polhukam Wiranto. (CNN Indonesia/Adhi Wicaksono)
Jakarta, CNN Indonesia -- Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto menegaskan bakal menindak para pelaku kerusuhan di sejumlah kota di Papua dan Papua Barat, termasuk di Jayapura. Wiranto menjamin para pelaku tak akan ada yang lolos dari jerat hukum.

"Di Papua, orang-orang yang jelas melakukan tindakan anarki juga perusakan harus ditangani secara hukum. Ini negara hukum," kata Wiranto dalam keterangan pers di kantornya bersama sejumlah tokoh Papua, Jumat (30/8).

"Kami menjamin bahwa tidak ada yang lolos dari jeratan hukum pada saat mereka melanggar hukum," tegas Wiranto.


Wiranto juga menyatakan pemerintah telah mengabulkan tuntutan masyarakat Papua agar pemerintah memproses pelaku pelanggar hukum dalam insiden pengepungan di asrama mahasiswa Papua di Surabaya dan Malang, beberapa waktu lalu.

Mantan Panglima ABRI ini mengklaim sudah mengecek proses hukum tersebut. Wiranto mengatakan di Jawa Timur, proses hukum terhadap anggota militer dilakukan oleh Kodam Brawijaya.

"Lima orang diskorsing termasuk Danramil dan satu Babinsa. Danramil dan Babinsa sedang pemeriksaan selanjutnya karena diduga melakukan tindakan yang merugikan disiplin TNI. Tiga lainnya mash diperiksa menjadi saksi. Ada tindakan hukum, dari masyarakat sipil tersangkanya sudah ditangani Polda Jatim," ujar Wiranto.

Pernyataan Wiranto ini merupakan respons terbaru dari pemerintah terhadap situasi di Papua yang terus bergejolak usai inside pengepungan asrama mahasiswa Papua di Surabaya dan Malang.

Pengepungan itu diwarnai dugaan rasialisme terhadap mahasiswa Papua, yang selanjutnya memantik gelombang demonstrasi di sejumlah daerah di Papua dan Papua Barat.

Demo masyarakat Papua berujung kerusuhan. Di Manokwari, Sorong, Fakfak, hingga Jayapura, massa merusak fasilitas umum dan kantor-kantor milik pemerintah.

Di Deiyai, demo masyarakat Papua menyebabkan seorang anggota TNI tewas terkena panah dan dua warga sipil meninggal dunia.

Pemerintah belum memberikan keterangan lengkap atas total kerugian dan jumlah korban dalam gelombang demonstrasi di Papua dan Papua Barat.
[Gambas:Video CNN] (jps/wis)
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK