Seniman TIM Dongkol Soal Revitalisasi: Gubernur Budek

CNN Indonesia | Selasa, 18/02/2020 07:58 WIB
Seniman TIM Dongkol Soal Revitalisasi: Gubernur Budek Para seniman TIM merasa tak dipedulikan oleh Pemprov DKI dan Anies Baswedan karena sudah berulang kali protes soal revitalisasi TIM tapi tak pernah didengar. (CNN Indonesia/ Adhi Wicaksono)
Jakarta, CNN Indonesia -- Ketua Forum Seniman Peduli Taman Ismail Marzuki (TIM) Radhar Panca Dahana dongkol dengan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta karena protesnya terhadap terkait proyek revitalisasi TIM tak dipedulikan. Mulai dari jajaran tingkat bawah hingga Gubernur Anies Baswedan tak ada yang mau dengar protes pihak Forum Seniman Peduli TIM.

"Berulang kali kita sudah ngomong dengan anak buahnya, deputinya, ngomong ke Jakpro, kita ke DPRD, tapi gubernur budek, enggak mau dengar," ujar Radhar di Kompleks Parlemen Senayan, Senin (17/2).

Radhar menilai proyek revitalisasi TIM itu menunjukkan arogansi Pemprov DKI kepada para seniman dan budayawan, terutama para pelaku seni yang menggantungkan kehidupan sehari-hari di TIM.


"Jadi apa yang dihancurkan gedung-gedung itu oleh Jakpro, sebenarnya yang dihancurkan bukan hanya fisik dan materi saja, tetapi jiwa dari para seniman dan budayawannya," kata dia.
Seniman TIM Dongkol soal Revitalisasi: Gubernur BudekRadhar Panca Dahana. (ANTARA FOTO/Dodo Karundeng)

Radhar mengaku hal yang membuatnya kesal adalah tak adanya iktikad dari Pemprov DKI untuk berdiskusi soal proyek revitalisasi TIM dengan para seniman dan budayawan di sana. Karena itu Radhar merasa para seniman TIM tak pernah dianggap ada oleh Pemprov DKI.

"Ini nggak dikasih alternatif sama sekali, dia (Anies) berdiskusi pun tidak, dia baru jadi gubernur kemarin, ini jadi seniman sudah 50 tahun lebih, kok nggak dianggap," sesal Radhar.

Terlepas dari itu, Radhar mengaku tidak menolak proyek revitalisasi TIM. Hal yang membuatnya kesal adalah tidak ada komunikasi lanjut antara Pemprov DKI dan para seniman TIM.

"Jadi kita tidak menolak ya, boleh-boleh saja. Nanti katanya bentuknya modern art, sementara ini kan pusat kesenian, mbok ada wajah Indonesianya, makanya kita harusnya ngobrol," ucap dia.

Radhar serta perwakilan Forum Seniman TIM melakukan Rapat Dengar Pendapat Umum (RDPU) dengan Komisi X DPR RI. Rapat tersebut membahas polemik revitalisasi TIM oleh Pemprov DKI. Dalam kesempatan itu Radhar berharap Komisi X menindaklanjuti polemik revitalisasi tersebut dengan menegur Pemprov DKI.

"Harusnya Komisi X bisa berbuat banyak. Bisa menegur pemerintah dari pusat sampai daerah. Saya ingin mendapatkan satu action, suatu keputusan yang jelas, katakanlah memberi sanksi atau kepada pihak-pihak yang telah melakukan penghinaan atau pembunuhan terhadap kebudayaan," ucap dia.

[Gambas:Video CNN]
Komisi X Duga Ada Cacat Prosedural

Ketua Komisi X DPR RI Syaiful Huda merespons polemik revitalisasi TIM saat menerima kedatangan Forum Seniman Peduli TIM. Dia menduga ada beberapa regulasi yang tidak terpenuhi dalam proyek revitalisasi TIM.

"Kami melihat ada cacat prosedural dalam revitalisasi ini. Ada beberapa regulasi yang tidak terpenuhi seperti yang disampaikan oleh teman-teman dari forum seniman peduli TIM," tutur Syaiful di Kompleks Parlemen Senayan, Senin (17/1).

Selain itu Syaiful menyebut Komisi X sepakat jika proyek revitalisasi TIM dihentikan sementara hingga regulasi terpenuhi. Dia juga mendukung agar Pemprov DKI meminta persetujuan kepada para seniman dan budaya TIM lebih dulu sebelum melanjutkan revitalisasi.

"Komisi X setuju dan mendukung supaya revitalisasi TIM ini dimoratorium dulu," ujarnya.

Syaiful berkata demikian karena TIM tak cuma ikon bagi Jakarta tetapi juga simbol masyarakat Indonesia. Karena itu Komisi X akan melakukan koordinasi secepatnya dengan Gubernur DKI, Anies Baswedan, DPRD DKI Jakarta, dan PT Jakpro.

"Hari ini surat saya tanda tangan, langsung dilayangkan ke mas Anies, semoga secepatnya bisa direspons oleh Gubernur mas Anies," lanjutnya. (kha/osc)