Jokowi ke Terawan: Jangan Semua Pasien Corona Masuk RS

CNN Indonesia | Senin, 13/04/2020 13:42 WIB
Kepada Menkes Terawan dalam Ratas, Jokowi meminta manajemen rumah sakit dalam menangani pasien Covid-19 dibenahi. Presiden RI Joko Widodo (Jokowi). (CNN Indonesia/ Feri Agus Setyawan)
Jakarta, CNN Indonesia -- Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) meminta Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto mengatur penempatan pasien yang terpapar virus corona (Covid-19). Jokowi menyatakan jangan semua pasien positif virus corona dirawat di rumah sakit (RS).

"Mengenai manajemen penanganan pasien ini saya minta ke menteri kesehatan agar diatur, jangan semuanya masuk rumah sakit," kata Jokowi dalam rapat terbatas, di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (13/4).

Jokowi mengatakan pasien positif  yang memerlukan perawatan intensiflah yang dirawat di RS. Sementara pasien positif yang mengalami gejala ringan dan sedang bisa dirujuk ke RS Darurat Wisma Atlet, Kamayoran atau melakukan isolasi mandiri di rumah.


"Yang ringan yang sedang akan lebih baik kalau dibawa ke Wisma Atlet ini semua harus tahu. Kalau yang tidak perlu perawatan intensif bisa dirawat di rumah dengan isolasi mandiri," ujarnya.

Jokowi ke Terawan: Jangan Semua Pasien Corona Masuk RS
Dalam kesempatan itu, Jokowi kembali mengingatkan pentingnya gotong royong dalam penanganan Covid-19 ini. Ia mengaku sangat senang ketika mendengar warga di Cimahi, Jawa Barat membantu salah satu keluarga yang tengah melakukan isolasi mandiri di lingkungan itu.

"Kalau ada pasien positif yang ada di sebuah kampung betul-betul, bukan malah dikucilkan tapi malah kanan kirinya bisa tolong menolong," katanya.

Mantan Wali Kota Solo dan Gubernur DKI Jakarta itu juga mengingatkan hal-hal teknis lainnya berkaitan dengan penanganan pandemi virus corona ini. Salah satunya yakni soal penggunaan masker dan cuci tangan hingga menjaga jarak antara warga.

"Kemudian isolasi parsial saya kira penting disampaikan sehingga mereka tahu betul yang namanya jaga jarak apa, isolasi parsial apa dan ini bisa mencegah tersebarnya corona ini lebih luas," ujarnya.

Sampai kemarin, data nasional per Minggu (12/4), jumlah pasien positif terinfeksi virus corona secara kumulatif mencapai 4.241 kasus. Dari jumlah itu, 373 orang meninggal dunia, 359 orang dinyatakan sembuh, dan sisanya masih menjalani perawatan.

(tst/fra)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK