Dua Penumpang KRL Stasiun Bogor Positif Covid

CNN Indonesia | Jumat, 10/07/2020 16:52 WIB
Antrean penumpang KRL Commuter Line masih terjadi di Stasiun Bogor pada Selasa (9/6) pagi. Ribuan penumpang menunggu giliran untuk masuk ke peron stasiun. Antrean penumpang KRL Commuter Line masih terjadi di Stasiun Bogor. (CNN Indonesia/Dhio Faiz)
Jakarta, CNN Indonesia --

Dua penumpang commuter line atau kereta rel listrik (KRL) terkonfirmasi positif Covid-19 dari 155 penumpang KRL yang menjalani swab test di Stasiun Bogor pada Selasa (7/7). Hasil uji laboratorium tes tersebut diterima Pemerintah Kota Bogor pada Jumat (10/7).

Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto saat meninjau pelaksanaan swab test di Terminal Baranangsiang, Kota Bogor, menjelaskan, dua penumpang KRL yang terkonfirmasi positif Covid-19 itu adalah warga Kota Bogor dan sekitarnya, yakni pengguna jasa moda transportasi KRL.

Bima Arya menjelaskan, dirinya menerima laporan tersebut dari Dinas Kesehatan Kota Bogor. Dari testimoni dua orang yang terkonfirmasi positif Covid-19, mereka menyatakan sudah memakai masker dan disiplin menjalani protokol kesehatan.


"Dari temuan ini, saya mengimbau warga Kota Bogor dan sekitarnya untuk tetap waspada dan hati-hati karena di stasiun dan di gerbong KRL masih menjadi potensi penularan Covid-19," katanya.

Bima menambahkan, Pemerintah Kota Bogor akan melakukan swab test lagi di Stasiun Bogor untuk menelusuri lebih lanjut potensi penularan covid-19.

Sebelumnya, Dinas Kesehatan Pemerintah Kota Bogor melakukan swab test kepada warga Kota Bogor dan sekitarnya, yakni pengguna jasa moda transportasi KRL yang baru kembali dari bekerja di Jakarta, pada Selasa (7/7) sore.

Dinas Kesehatan menyediakan 200 kit swab test, tapi diikuti 155 orang penumpang KRL. Sampel swab test dikirim ke Laboratorium Badan POM di Jakarta, untuk diuji polymerase chain reaction (PCR), dan hasilnya baru diterima oleh Pemerintah Kota Bogor, pada Jumat hari ini.

(Antara/ugo)

[Gambas:Video CNN]