KontraS: Jokowi Wajarkan Tindakan Represif Aparat saat Demo

CNN Indonesia | Senin, 19/10/2020 20:15 WIB
Dalam kurun waktu setahun ke belakang, demonstrasi mewarnai periode kedua kepemimpinan Jokowi bersama Ma'ruf Amin, termasuk aksi menolak UU Cipta Kerja. KontraS menilai Presiden Jokowi mewajarkan tindakan represif polisi saat mengawal demonstrasi. Ilustrasi (CNNIndonesia/Safir Makki)
Jakarta, CNN Indonesia --

Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS) menilai Presiden Joko Widodo (Jokowi) mewajarkan sikap represif aparat keamanan, khususnya dalam penanganan aksi demonstrasi.

Tindakan represif aparat terjadi dalam aksi yang dilakukan masyarakat, mulai dari May Day 2019, aksi Bawaslu 21-23 Mei 2019, Reformasi Dikorupsi 23-30 September 2019, hingga aksi Omnibus Law belakangan ini.

"Semua diiringi represifitas aparat kepolisian. Dan tidak ada ketegasan presiden untuk belajar dari penanganan aksi yang sebelumnya terjadi," kata peneliti Kontras, Rivanlee Anandar melalui konferensi video, Senin (19/10).


Rivanlee mengatakan aksi represif tersebut dijustifikasi dengan surat telegram Kapolri yang melarang demonstrasi UU Ciptaker dilakukan di tengah pandemi virus corona.

Menurutnya, Jokowi yang tak menggubris surat tersebut menunjukkan mantan wali kota Solo itu mendukung tindakan represif aparat.

"Malah pembiaran pada surat telegram tersebut menunjukkan bahwa presiden juga mendorong atau mendukung represifitas itu terjadi. Kita sebut pewajaran represifitas," jelasnya.

KONTRAS mencatat ada 157 peristiwa serangan kebebasan sipil dalam kurun waktu Oktober 2019 sampai September 2020. Dari jumlah tersebut, yang paling marak adalah penangkapan dengan jumlah 63 kasus.

Kemudian disusul pembubaran 55 kasus, pelarangan 22 kasus, intimidasi 22 kasus, penganiayaan 16 kasus, persekusi lima kasus, dan sanksi sewenang-wenang satu kasus.

Rivanlee menyebut kasus penangkapan umumnya dilakukan saat aparat berupaya membubarkan massa aksi. Tindakan pembubaran diiringi dengan penganiayaan, penyiksaan, serta intimidasi verbal dan nonverbal.

Dari keseluruhan peristiwa yang terjadi setahun terakhir, 77 korban di antaranya adalah masyarakat. Kemudian 41 korban mahasiswa, 12 korban aktivis, 11 korban jurnalis, delapan korban buruh dan delapan korban dari organisasi.

Sedangkan pelaku serangan kebebasan sipil didominasi aparat kepolisian dengan jumlah 132 kasus. Kemudian 27 kasus dari unsur pemerintah, 18 kasus ormas atau orang tidak diketahui, dua kasus kampus dan satu kasus TNI.

"Kami duga variabel (pelaku) ormas dan orang tidak dikenal adalah salah satu upaya meredam publik tapi tidak melalui tangan polisi. Kami duga ada yang mengendalikan ormas atau orang tidak dikenal untuk melakukan pembatasan sipil," ujarnya.

Polisi Aktor Utama

Peneliti KONTRAS Danu Pratama menambahkan aksi kekerasan sepanjang 2019 mayoritas dilakukan aparat kepolisian. Jumlah aksi kekerasan tersebut mencapai 103 kasus.

Mayoritas adalah kasus penganiayaan dan bentrokan, yakni mencapai 57 kasus. Peristiwa tersebut membuat 102 orang luka-luka dan dua orang meninggal.

Kemudian 33 kasus penyiksaan dengan 32 orang luka dan sembilan oran meninggal, 5 kasus salah tembak dengan tiga orang luka dan lima orang meninggal, serta delapan kasus intimidasi.

"Di sini kita bisa lihat satu pola, tertinggi penganiayaan dan bentrokan. Ini tidak lepas dari bagaimana kepolisian menangani aksi massa. Atau penahanan aksi demonstrasi yang rentan represifitas dan kekerasan eksesif," ujarnya.

Danu mengatakan pemerintah seharusnya berupaya merumuskan ulang sistem pengawasan dan penagihan akuntabilitas di tubuh Polri. Namun, tren kebijakan yang diambil justru tak sesuai.

Aparat kepolisian, katanya, justru diberikan peran kuat di ranah sipil dengan pemberian jabatan di luar struktur organisasi Polri. Kemudian pembiaran surat telegram Kapolri yang mengganggu kebebasan berpendapat.

Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden (KSP) Donny Gahral Adian mengatakan Presiden Jokowi sangat menghargai hak untuk menyampaikan pendapat. Menurutnya, Jokowi juga tak pernah membungkam suara-suara kritis masyarakat.

Donnya menyebut tindakan aparat kepolisian dalam menangani demo juga sudah sesuai dengan protap penanganan demonstrasi. Menurutnya, aparat juga tak akan bertindak tegas jika aksi massa berjalan damai dan tak mengganggu ketertiban.

"Hanya demo yang berujung anarkis, mengancam orang banyak, merusak fasilitas umum, itu yang ditindak dengan tegas," kata Donny kepada CNNIndonesia.com.

Dalam kurun waktu setahun ke belakang, rentetan demonstrasi mewarnai periode kedua kepemimpinan Jokowi bersama Wakil Presiden Ma'ruf Amin. Teranyar unjuk rasa penolakan UU Cipta Kerja.

Pada beberapa titik, termasuk DKI Jakarta, unjuk rasa berujung kerusuhan dan perusakan fasilitas publik. Hingga hari ini Polda Metro Jaya menetapkan 131 tersangka terkait aksi pada 8-13 Oktober lalu.

(fey/fra)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK