KNKT Duga Sriwijaya Air Tak Meledak di Udara

CNN Indonesia | Selasa, 12/01/2021 11:38 WIB
Investigator Keselamatan Pelayanan KNKT menduga pesawat Sriwijaya Air meledak saat posisi di laut, bukan di udara. Petugas KNKT memeriksa serpihan pesawat sriwijaya SJ 182. (CNN Indonesia/ Adhi Wicaksono)
Jakarta, CNN Indonesia --

Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) menyatakan, ada kemungkinan pesawat Sriwijaya Air SJ 182 yang jatuh di perairan Kepulauan Seribu tak meledak di udara.

Demikian diungkapkan Investigator Keselamatan Pelayanan KNKT Bambang Irawan kepada wartawan di atas Kapal Riset Baruna Jaya IV, seperti dikutip Detik.com, Selasa (12/1),

"Kemungkinan besar pesawat itu jatuhnya di satu titik, artinya dia tidak meledak di udara. Jadi dia betul-betul di satu poin, cuma kan ketika dia di satu poin juga bisa saja menyebar di beberapa meter mudah-mudahan tidak lebih dari 200 meter jadi kita gunakan fokus di situ," kata Bambang.


Menurut Bambang pesawat meledak dalam posisi di laut. Kata dia, hal itu bisa saja terjadi lantaran penurunan ketinggian pesawat ketika sampai di 250 kaki.

"Jadi kemungkinan besar sampai ketika dia menyentuh di air dengan kedalaman 20 meter ya dia dengan kecepatan yang cukup tinggi ya tentu akan menjadi impact yang sangat kuat," katanya.

Infografis Fakta-fakta Sriwijaya Air JatuhInfografis Fakta-fakta Sriwijaya Air Jatuh. (CNN Indonesia/Fajrian)

Hingga kini, petugas KNKT masih terus menyelidiki penyebab jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ 182. Tim masih fokus untuk mencari Black Box pesawat yang akan digunakan untuk mengurai penyebab jatuhnya pesawat.

Kapal Baruna Jaya IV milik Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) dikerahkan untu membantu pencarian black box.

Mengutip Antara, Kepala Balai Teknologi Survei Kelautan (BTSK) BPPT Djoko Nugroho menuturkan Kapal Baruna Jaya (BJ) IV diperkuat 19 kru dan 18 tenaga insinyur dan teknisi.

Kapal BJ IV berangkat dari Muara Baru, Penjaringan, Jakarta Utara pada Selasa (122/1) pukul 06.00 WIB.

Kapal tersebut berlayar menuju ke lokasi area yang sudah diduga sinyal FDR dan CVR kotak hitam yakni di titik koordinat 5°57'50" Lintang Selatan 106°34'27" Bujur Timur.

(thr/ugo)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK