RI Tunggu Pernyataan Saudi soal Umrah Dibuka 10 Agustus

CNN Indonesia | Senin, 26/07/2021 13:14 WIB
Kemenag masih menunggu komunikasi informasi resmi dari Arab Saudi soal pembukaan umrah usai musim haji yang terbatas di tengah pandemi Covid-19. Ilustrasi. Kemenag masih menunggu komunikasi resmi dari Arab Saudi soal pembukaan umrah. (AP/Amr Nabil)
Jakarta, CNN Indonesia --

Pemerintah RI masih menunggu pernyataan resmi dari Kerajaan Arab Saudi tentang kabar pembukaan pelayanan ibadah umrah pada 1 Muharram 1443 Hijriah atau 10 Agustus. Kabar itu sebelumnya telah beredar di media sosial.

Pelaksana Tugas (Plt) Direktur Jenderal Penyelenggaraan Haji dan Umrah Khoirizi menyampaikan belum bisa berkomentar banyak hingga mendapatkan kabar resmi dari Saudi.

"Kita tunggu informasi dari (Saudi) karena rencananya mulai Agustus tanggal 10 kalau saya tidak salah terima informasi. Santernya begitu, tapi sampai saat ini kita belum dapat informasi," kata Khoirizi saat dihubungi CNNIndonesia.com, Senin (26/7).


Khoirizi menyampaikan dalam komunikasi resmi terakhir dengan Kedutaan Besar Arab Saudi sebelum penyelenggaraan haji, belum ada informasi itu. Saat itu, pihak Saudi menyampaikan belum membahas soal umrah karena masih berfokus menangani Haji 2021.

Dia meminta masyarakat bersabar menunggu kabar resmi dari Saudi. Di saat yang sama, ia mengimbau masyarakat untuk taat protokol kesehatan dan segera melaksanakan vaksinasi.

Khoirizi menjelaskan tingkat penularan Covid-19 memengaruhi keputusan Saudi dalam memperbolehkan negara lain ikut umrah atau haji. Saudi, ucapnya, bisa menerapkan larangan masuk bagi orang yang berasal dari negara dengan penularan Covid-19 tinggi.

"Ban [larangan] itu dibuka sangat tergantung bagaimana kondisi penanganan Covid-19 di Indonesia, maka saya mengajak kita semua, tanpa terkecuali, wabil khusus calon jemaah umrah, untuk berpartisipasi membantu penanganan Covid-19," ucap Khoirizi.

Sebelumnya, beredar kabar soal Arab Saudi membuka kembali layanan umrah. Dari informasi yang disampaikan Haramain Sharifain, umrah akan kembali dibuka pada 1 Muharram, bertepatan dengan 10 Agustus.

Indonesia masuk dalam daftar negara yang boleh mengirim jemaah umrah, tapi tak boleh memakai penerbangan langsung. Jemaah Indonesia harus transit di negara ketiga selama 14 hari.

Selain itu, kata Haramain Sharifain, jemaah umrah harus sudah mendapat dosis komplit Pfizer, Moderna, AstraZaneca, atau J&J. Orang yang telah vaksinasi memakai vaksin buatan China harus menambah satu dosis vaksin menggunakan Pfizer, Moderna, AstraZaneca, atau J&J.

(dhf/kid)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK