Sah Anut Hindu, Sukmawati Bergelar Ratu Niang Sukmawati

CNN Indonesia
Selasa, 26 Oct 2021 21:23 WIB
Sukmawati Soekarnoputri memiliki nama Bali Ratu Niang Sukmawati, lantaran dianggap reinkarnasi Ratu Majapahit Tribhuwana Tunggadewi, usai memeluk Hindu. Sukmawati Soekarnoputri bergelar Ratu Niang Sukmawati usai resmi pindah agama. (Foto: ANTARA FOTO/FIKRI YUSUF)
Buleleng, CNN Indonesia --

Diah Mutiara Sukmawati Soekarnoputri (70) memiliki nama Bali Ratu Niang Sukmawati usai resmi memeluk agama Hindu. Nama itu disebut terinspirasi oleh pandangan bahwa Sukmawati merupakan reinkarnasi Ratu Majapahit Tribhuwana Tunggadewi.

Sebelumnya, Sukmawati menjalani upacara Sudhi Widhani dan resmi memeluk agama Hindu, di Sukarno Center Heritage di Bale Agung, Singaraja, Kabupaten Buleleng, Bali, pada Selasa (26/10) siang.

Kepala Sukarno Center di Bali, Arya Wedakarna, saat menggelar konferensi pers bersama Sukmawati, mengatakan saat ini Sukmawati telah memiliki nama Bali yaitu Ratu Niang Sukmawati yang direstui oleh para pelingsir di Bali.


"Yang pada hari ini sudah memiliki nama Bali. Yang dimana, nama Bali ini diberi oleh para pelingsir dan direstui oleh para pelingsir yaitu beliau bergelar Ratu Niang Sukmawati," kata Wedakarna saat konferensi pers di The Sukarno Center, Tampaksiring, di Kabupaten Gianyar, Bali, Selasa (26/10).

Ia menceritakan nama tersebut berawal saat Sukmawati meresmikan Sukarno Center dengan mengadakan Upacara Nilapati atau upacara proses penyucian sesuai dengan petunjuk Ida Pedanda Lebar, pada 2011.

"Sesuai dengan petunjuk Ida Padanda Lebar, waktu itu mendoakan atau mengabenkan Bung Karno tahun 2011. Yang hadir pada waktu itu Bapak Puspayoga Wagub (Bali). Nah pada saat itu, ada suatu ritual yang dijalankan oleh beliau bertempat di Griya Sanur Pejeng yang ada di Gianyar yang dimana dengan Ida Pedanda Gede Wayahan Bun waktu itu tahun 2011," ujarnya.

"Saya masih ingat angkanya 11.11.11. (Yaitu) 11 November 2011. Jadi Ida Pedanda Sulinggih memberikan gelar ke beliau (Sukamawati) setelah upacara," jelasnya.

Menurutnya, ada suatu pandangan spiritual beberapa toko di Bali, bahwa Sukmawati terlihat sebagai reinkarnasi Ratu Tribhuwana Tunggadewi penguasa ketiga Kerajaan Majapahit yang memerintah antara 1328-1350 M.

"Karena, ternyata ada suatu pandangan spiritual dari beberapa tokoh-tokoh di Bali bahwa beliau ini terlihat reinkarnasi Ibu Ratu Tribuwana Tunggadewi maka dari itulah pada tanggal 11.11.11 turunlah gelar Ratu Tribuwana UT Tunggadewi, ada (kata) UT," ujarnya.

"Ketika saya tanyakan ke pedanda apa artinya UT itu, artinya lahir kembali. Kalau kita lihat secara nyata beliau (Sukmawati) ini memang posisinya adalah seperti Ratu Tribuwana yang jelas namanya Ratu Majapahit kan adalah Hindu, pasti," katanya.

Selain itu, ia mengatakan secara fakta Sukmawati memiliki putra mahkota dan suami Sukmawati adalah Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Arya Mangkunegara IX.

"Secara fakta beliau ini memiliki putra mahkota. Beliau itu bersuamikan yang pertama adalah Raja Mangkunegara yang putra beliau sekarang yaitu Gusti Pangeran Haryo Paundrakarna adalah calon raja Mangkunegara ke 10," ujarnya.

Alasan lain, Sukmawati adalah cucu Ida Ayu Nyoman Rai Srimben yang berkasta Brahmana dan putri Proklamator Presiden Soekarno. Sukmawati juga pernah hidup di keraton.

"Beliau dulu pernah hidup di keraton bahkan dua putra-putri beliau mas Gusti Parekarna dan Mbak Menur Gusti Raden Ayu itu merupakan pewaris tahta dari Keraton Solo, keraton besar. Maka dari itu tidak ada suatu hal yang surprise ketika dari para tokoh di Bali menyematkan gelar Ratu Niang Sukmawati," ujarnya.

Ia menjabarkan, arti kata Niang adalah Ninik atau Nenek dan Sukmawati adalah namanya dan kata ratu karena Sukmawati berdarah bangsawan.

"Kalau ratu memang beliau keturunannya dari noble blood (darah bangsawan). Jadi, tidak ada maksud untuk ke feodalisme dan sebagainya. Tetapi, faktanya itu adalah suatu panggilan kehormatan, sama dengan di puri-puri di Jero-jero juga panggilan Ratu Biang, Ratu Aji, Ratu Niang itu hal yang sama, biasa-biasa saja," ujar Wedakarna.

Arya menambahkan bahwa pindahnya Sukmawati Soekarnoputri ke Hindu sudah melalui persetujuan keluarga, mulai dari putra-putrinya sampai saudara-saudaranya seperti Megawati Soekarnoputri dan Guntur Soekarnoputra.

"Juga disaksikan oleh Putra beliau, Muhammad Putra Al-Haddad," imbuh Arya.

Lebih lanjut, Arya menjelaskan bahwa dalam acara seremonial itu Sukmawati telah menandatangani dokumen-dokumen resmi pindah agama yang nantinya berhubungan dengan Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil.

"Beberapa ritual ini adalah pengulangan dari bagaimana seorang manusia Hindu itu dilahirkan kembali. Ibaratnya, ibu Sukmawati mengalami suatu new reborn, kembali menjadi seorang Hindu," ujarnya.

(kdf/khr/arh)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER