Demo Ricuh Pemuda Pancasila Berujung Pengeroyokan Aparat

CNN Indonesia
Jumat, 26 Nov 2021 06:51 WIB
Sebanyak 21 anggota PP ditangkap. Satu di antaranya adalah pelaku pemukulan terhadap anggota polisi. 15 orang ikut jadi tersangka bawa senjata tajam. Kapolres Jakarta Pusat, Kombes Hengky Haryadi mengungkapkan kemarahannya dari atas mobil komando milik massa aksi Pemuda Pancasila (PP) di depan DPR. (CNN Indonesia/ Thohirin)
Jakarta, CNN Indonesia --

Ormas Pemuda Pancasila (PP) menggelar aksi demo di Gedung DPR RI pada Kamis (25/11). Demo ini menuntut politikus PDIP Junimart Girsang meminta maaf. Diketahui, beberapa waktu sebelumnya Junimart membuat pernyataan yang yang menyebut ormas berseragam loreng itu kerap terlibat bentrok.

Dalam aksi demo itu beberapa kali suasana memanas. Massa sempat memukul dan menggoyang gerbang DPR, mereka memaksa untuk masuk ke kompleks parlemen.

Massa aksi juga sempat memblokade jalan di depan Gedung DPR. Akibatnya, arus lalu lintas pun macet.


Bahkan, beberapa massa sempat menyerang dan menaiki salah satu mobil yang melalui ruas jalan tersebut. Mereka menaiki mobil pickup sebelum salah satu massa yang lain kemudian menenangkan.

Hingga akhirnya aparat kepolisian membubarkan massa PP.

Pembubaran paksa ini dilakukan setelah kepolisian mendapat laporan ada anggotanya yang dipukuli massa Pemuda Pancasila.

Bahkan, Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Sambodo Purnomo Yogo sempat terjun ke tengah massa aksi untuk memprotes dugaan pemukulan terhadap anggotanya itu.

Sebagai informasi, anggota yang terluka adalah Kabag Ops Ditlantas Polda Metro Jaya, AKBP Dermawan Karosekali. Ia mendapat luka di kepala dan mesti mendapat perawatan di RS Kramat Jati.

Saat itu, Kapolres Metro Jakarta Pusat, Kombes Hengki Haryadi juga langsung memerintahkan pedemo segera membubarkan diri karena situasi mulai mengarah tak kondusif.

Bahkan, dalam kesempatan itu, Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran ikut terjun langsung untuk membubarkan massa PP. Buntutnya, sebanyak 21 anggota PP ditangkap. Satu di antaranya adalah pelaku pemukulan terhadap anggota polisi.

Dari jumlah itu, 15 di antaranya telah ditetapkan sebagai tersangka dan ditahan. Mereka dikenakan UU Darurat Nomor 1 Tahun 1951 karena kedapatan membawa senjata tajam (sajam).

Diketahui, kepolisian menyita berbagai jenis sajam dari massa pedemo, antara lain pisau, sangkur, badik, dan sebagainya.

Direktur Reskrimum Polda Metro Jaya Kombes Tubagus Ade Hidayat mengatakan bahwa sajam itu memang dibawa oleh massa dari rumah. Kekinian, masih didalami apakah ada pihak yang menyuruh membawa sajam tersebut, atau inisiatif perorangan.

Selain itu, juga turut disita dua butir peluru revolver kaliber 38mm. Kepolisian juga masih mendalami dari mana dan untuk apa dua butir peluru tersebut.

"Dan bisa sangat bahwa senjatanya ada. Kita akan kembangkan karena baru saja para tersangka diamankan," ujar Tubagus dalam konferensi pers, Kamis (25/11).

Sementara itu, Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes E Zulpan mengungkapkan bahwa aksi demo oleh PP itu memang memiliki izin. Karenanya, aparat kepolisian pun melakukan pengamanan.

"Jadi kita lakukan pengamanan, tapi bukan untuk kegiatan anarkis," ucap Zulpan.

Atas aksi demo berujung ricuh ini, Zulpan juga turut menyinggung bahwa ormas PP merasa dirinya ada di atas hukum.

"Ormas PP dalam kegiatan hari ini seolah-olah menempatkan mereka di atas para hukum bahkan melawan aparat penegak hukum yang bukan lawan mereka, tapi aparat yang amankan kegiatan mereka," tuturnya.

Ia pun menegaskan bahwa tidak ada satu pun organisasi yang boleh menempatkan dirinya di atas hukum.

Sementara itu, Majelis Pimpinan Nasional (MPN) ormas PP pun menyampaikan permintaan maaf atas insiden dugaan pengeroyokan aparat dalam aksi unjuk rasa di depan Gedung DPR.

"Saya pada hari ini sebagai sekretaris jenderal majelis PP pertama-tama ingin mengucapkan permohonan maaf atas terjadinya kesalahpahaman yang terjadi tadi di lapangan," ujar Sekretaris Jenderal (Sekjen) MPN PP, Arif Rahman dalam jumpa pers usai insiden.

Kendati demikian, Arif menyebut bahwa PP akan terus menggelar aksi lanjutan untuk menuntut permintaan maaf dari Junimart. PP, lanjutnya, mengultimatum Junimart untuk meminta maaf secara terbuka dalam waktu 3x24 jam.

(dis/ain)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER