Total Omicron RI Tembus 414 Kasus, Mayoritas dari Turki dan Saudi

has | CNN Indonesia
Senin, 10 Jan 2022 06:00 WIB
Kemkes melaporkan bahwa Indonesia sudah mendeteksi total 414 kasus Covid-19 varian Omicron sejak akhir 2021. Mayoritas kasus berasal dari Turki dan Arab Saudi. Ilustrasi. (iStockphoto/yalcinsonat1)
Jakarta, CNN Indonesia --

Kementerian Kesehatan melaporkan bahwa Indonesia sudah mendeteksi total 414 kasus Covid-19 varian Omicron sejak akhir tahun lalu. Mayoritas kasus berasal dari Turki dan Arab Saudi.

Juru bicara vaksinasi Covid-19 Kemenkes, Siti Nadia Tarmizi, mengatakan bahwa angka total itu terdiri dari 136 kasus yang terdeteksi pada Desember 2021 ditambah 278 infeksi sejak awal tahun ini.

"Sebagian besar kasus Omicron berasal dari pelaku perjalanan luar negeri, karena itu masyarakat diharapkan menunda dahulu jika ingin pergi ke luar negeri," ujar Nadia dalam keterangan tertulis yang dikutip kantor berita Antara, Minggu (9/1).


Nadia kemudian mengungkap bahwa kasus penularan Omicron paling banyak berasal dari pelaku perjalanan yang tiba dari Turki dan Arab Saudi.

Menurut Nadia, kebanyakan orang yang tertular Covid-19 varian Omicron sudah vaksin lengkap. Ia pun menekankan bahwa vaksinasi harus dibarengi dengan penerapan protokol kesehatan yang ketat.

"Kita harus waspada. Jangan sampai tertular. Wajib disiplin terapkan protokol kesehatan meski sudah divaksinasi. Jangan sampai tertular dan menularkan," tutur Nadia.

Nadia juga mengingatkan bahwa Omicron lebih cepat menular ketimbang varian Delta. Kasus Covid-19 di Indonesia pun terus melonjak sejak pertama kali terdeteksi pada 16 Desember lalu.

Kemenkes pun mendesak pemerintah daerah untuk memperkuat 3T, yaitu testing, tracing, dan treatment. Selain itu, pemerintah daerah juga diminta memantau jika ada klaster-klaster Covid-19 baru dan segera melapor ke pusat jika mendeteksi kasus Omicron.

"Kita tidak boleh lengah. Jangan sampai gelombang ketiga terjadi di Indonesia. Jangan sampai apa yang terjadi di India terjadi juga di Indonesia, di mana dalam 10 hari terakhir terjadi kenaikan tren kasus dari 6.000-an menjadi 90.000-an kasus konfirmasi Omicron. Ini yang kita hindari" katanya.

(has/has)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER