Kasus Jin Buang Anak, Pihak Edy Mulyadi Klaim Tak Singgung Kalimantan

CNN Indonesia
Jumat, 28 Jan 2022 14:19 WIB
Kuasa hukum Edy Mulyadi menyatakan kliennya tak pernah menyebut Kalimantan atau suku tertentu dalam pernyataan 'jin buang anak' di ibu kota baru. Edy Mulyadi (tengah) mengklaim tak pernah menyebut Kalimantan atau suku tertentu terkait pernyataan 'jin buang anak' yang kini diusut kepolisian (CNN Indonesia/Andry Novelino)
Jakarta, CNN Indonesia --

Kuasa hukum Edy Mulyadi, Herman Kadir mengklaim kliennya tak pernah menyebut Kalimantan atau suku tertentu terkait pernyataan 'jin buang anak' yang kini diusut kepolisian.

Diketahui, Edy dilaporkan ke Polisi lantaran diduga melontarkan ujaran kebencian dan SARA saat mengkritik proyek ibu kota negara baru di Kalimantan Timur.

"Dalam pers konferensi Pak Edy itu sama sekali tidak pernah menyebut nama Kalimantan, tidak ada sama sekali, menyinggung suku ras adat itu tidak ada sama sekali," kata Herman di Bareskrim Polri, Jumat (28/1).


Herman mengaku telah mengecek berulang kali video pernyataan Edy tersebut. Hasilnya, kata Herman, Edy tidak menyebut nama Kalimantan.

"Sudah kami cek berkali-kali, tidak ada menyinggung suku, adat, ras sama sekali, yang ada hanya jin buang anak itu saja, jin buang anak itu ditafsirkan Edy itu adalah tempat yang jauh, sepi, itu wajar, orang-orang Jakarta sudah biasa ngomong begitu," tuturnya.

Herman pun meminta Mabes Polri untuk mengusut provokator di balik kasus hukum yang menjerat kliennya itu. Dia yakin ada pihak yang memanasi situasi hingga kliennya menjadi sorotan publik lalu dilaporkan ke polisi.

"Kami berharap kepada Mabes Polri supaya menyidik pelaku provokator ini. Kami berharap itu, karena apa, ini ada provokatornya. Ada kepentingan politik di sini di kasus pak Edy ini," ucap Herman.

Sejauh ini, Edy Mulyadi sudah dipanggil Bareskrim Polri untuk diperiksa. Namun, dia tidak memenuhi panggilan yang seharusnya dilakukan pada hari ini, Jumat (28/1).

Ketua Umum Tim Pembela Aqidah Islam (TPAI) Herman Kadir mengatakan pemanggilan seharusnya dilakukan tiga hari sebelumnya. Bukan dua hari yang dilakukan pihak kepolisian.

Bareskrim lantas melayangkan pemanggilan kedua. Kendati demikian, Kabareskrim Polri Komjen Agus Andrianto belum membeberkan kapan pemanggilan kedua terhadap Edy akan dilayangkan oleh penyidik.

"Laporan penyidik infonya bersedia hadir. Kalau sekarang beralasan untuk menunda kehadiran, kita kirim panggilan kedua," kata Agus saat dikonfirmasi, Jumat (28/1).

(dis/bmw/bmw)

[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER