Polisi Sita Apartemen Mewah Milik Bos Fahrenheit Seharga Rp2 Miliar

CNN Indonesia
Senin, 18 Apr 2022 20:21 WIB
Bareskrim Polri menyita satu unit apartemen di kawasan Taman Anggrek, Jakarta Barat milik tersangka Hendry Susanto dalam kasus robot trading Fahrenheit. Ilustrasi. Bareskrim menyita apartemen seharga Rp2 miliar milik Bos Fahrenheit (Safir Makki)
Jakarta, CNN Indonesia --

Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri menyita satu unit apartemen di kawasan Taman Anggrek, Jakarta Barat seharga miliaran rupiah dari tersangka Hendry Susanto dalam kasus dugaan penipuan investasi robot trading Fahrenheit.

"Telah melakukan penyitaan terhadap satu unit apartemen di Taman Anggrek seharga Rp2 miliar," kata Kepala Bagian Penerangan Umum (Kabagpenum) Polri Kombes Gatot Repli Handoko kepada wartawan, Senin (18/4).

Polisi, kata Gatot, juga memblokir rekening terkait dengan kasus tersebut sebesar Rp44,5 miliar. Namun, Gatot belum merincikan identitas pemilik rekening tersebut.

Menurutnya, kepolisian masih melakukan pengembangan terhadap penanganan perkara tersebut. Total ada 20 saksi yang diperiksa polisi dalam kasus itu.

"Penyidik telah pemeriksaan saksi korban sebanyak 27 orang, dengan total kerugian Rp124,49 miliar," jelas Gatot.

Direktur Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dirtipideksus) Bareskrim Polri Brigjen Whisnu Hermawan menjelaskan bahwa aplikasi investasi itu mengaku kepada masyarakat punya izin resmi dari pemerintah untuk beroperasi.

Menurutnya, penyidik masih membuka kemungkinan penetapan tersangka lain. Dalam kasus ini sudah ada lima tersangka yang dijerat oleh kepolisian. Salah satunya, bos aplikasi robot trading Fahrenheit Hendry Susanto.

Para korban dijanjikan keuntungan sebesar 50 hingga 80 persen. Besaran keuntungan itu bervariasi tergantung pada nominal dana yang diinvestasikan.

Dalam kasus ini, tersangka mewajibkan korbannya untuk membeli robot seharga 10 persen dari total nilai investasi. Robot itulah yang digadang-gadang para tersangka dapat menghindarkan korban dari kerugian besar.

(mjo/isn)

[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

TERPOPULER