Mahfud: Jokowi Tak Bisa Tolak Pencopotan Aswanto dari Hakim MK

tim | CNN Indonesia
Sabtu, 01 Okt 2022 13:09 WIB
Menko Polhukam Mahfud MD mengatakan pemerintah tak bisa ikut campur mekanisme pemilihan tiga hakim yang dipilih DPR. Menko Polhukam Mahfud MD mengatakan pemerintah tak bisa ikut campur mekanisme pemilihan tiga hakim yang dipilih DPR. (ANTARA FOTO/ADITYA PRADANA PUTRA)
Jakarta, CNN Indonesia --

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD menyebut Presiden Joko Widodo tak bisa menolak pencopotan Aswanto dari Mahkamah Konstitusi (MK).

Mahfud menjelaskan secara hukum tata negara presiden tidak dalam posisi menolak kebijakan DPR.

"Keputusan jabatan publik yang ditentukan dan ditetapkan DPR itu, pemerintah bukan mengangkat, tetapi istilah hukumnya meresmikan. Artinya, presiden tak boleh mempersoalkan alasannya," kata Mahfud di Lubang Buaya, Jakarta, Sabtu (1/10).

Mahfud menjelaskan para hakim MK dipilih oleh tiga lembaga berbeda, yaitu tiga dipilih presiden, tiga dipilih DPR, dan tiga dipilih Mahkamah Agung (MA).

Dia berkata pemerintah tak bisa ikut campur mekanisme pemilihan tiga hakim yang dipilih DPR. Mereka hanya berwenang mengurus tiga hakim pilihan presiden.

"Kalau di DPR mekanismenya saya tidak tahu, di MA juga saya tidak tahu, yang pemerintah akan kita olah agar tidak terjadi kejutan-kejutan," ujarnya.

Sebelumnya, DPR tak memperpanjang masa jabatan Aswanto sebagai hakim konstitusi. Ketua Komisi III DPR Bambang Wuryanto menyebut pihaknya mencopot Aswanto karena menganulir undang-undang produk DPR di Mahkamah Konstitusi.

"Tentu mengecewakan dong. Ya bagaimana kalau produk-produk DPR dianulir sendiri oleh dia, dia wakilnya dari DPR. Kan gitu toh," ucap Bambang di Gedung DPR pada Jumat (30/9).

Kritik dari Setara

Direktur Eksekutif Setara Institute Ismail Hasani mengatakan DPR telah merusak independensi hakim MK dengan pencopotan Aswanto.

"Pencopotan Hakim Konstitusi, Aswanto, dari jabatan sebagai Hakim Konstitusi oleh DPR adalah peragaan politik kekuasaan yang melanggar UU dan merusak independensi hakim dan kelembagaan Mahkamah Konstitusi," kata Hasani dalam keterangan resmi, dikutip Sabtu (1/10).

Merujuk UU Mahkamah Konstitusi, kata Hasani, mekanisme pemberhentian jabatan hakim konstitusi dilakukan saat masa jabatan yang bersangkutan telah habis atau telah mencapai usia 70 tahun sebagaimana norma yang dibuat sendiri oleh DPR dalam revisi ketiga UU MK.

"Jika pun pemberhentian itu dilakukan di tengah masa jabatan, karena tersandung pelanggaran etik atau melakukan tindak pidana, maka pemberhentian hanya bisa dilakukan melalui Keputusan Dewan Etik Mahkamah Konstitusi," ujarnya.

(dhf/vws)


[Gambas:Video CNN]
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER