Polisi Ungkap Kasus Bantuan Bencana Gempa Cianjur Diadang Warga

fea | CNN Indonesia
Minggu, 27 Nov 2022 01:21 WIB
Menurut Polres Cianjur pelaku pengadangan merupakan warga yang juga terdampak gempa Cianjur. Menurut Polres Cianjur pelaku pengadangan merupakan warga yang juga terdampak gempa Cianjur. (CNNIndonesia/Adi Ibrahim)
Jakarta, CNN Indonesia --

Polres Cianjur telah mengungkap kasus penghentian paksa bantuan sosial bencana gempa Cianjur. Aksi itu dikatakan dilakukan oleh warga yang terkena dampak.

Kapolres Cianjur AKBP Doni Hermawan menjelaskan pihaknya telah meminta keterangan dari pemuda-pemuda yang melakukan pengadangan.

"Setelah dimintai keterangan, warga tersebut juga terdampak gempa. Mereka melakukan penghentian paksa, karena bantuan logistik ini kebutuhan dasar bagi masyarakat khususnya pengungsi," kata Doni di Cianjur, diberitakan Antara, Sabtu (26/11).

Warga sekitar telah diberikan pemahaman agar tak mengadang kendaraan pembawa bantuan dan membagikan bantuan dengan cara yang salah. Kata dia bila itu dilakukan mengarah ke kriminalitas.

"Memberikan pemahaman kalau ada yang memaksa meminta bantuan, kami memastikan kepada mereka, masyarakat yakin bantuan akan disalurkan sesuai arahan Presiden, pendistribusian logistik semuanya merata," ucap dia.

Selain itu antisipasi pengadangan juga dilakukan dengan cara patroli, menyebar anggota Polri berseragam dan tidak untuk menyusuri wilayah potensi. Warga yang mau memberikan donasi juga diberi pengawalan.

"Kami pastikan dengan layanan yang diberikan dan hasil komunikasi dengan Pak Gubernur dan Kapolda sudah memberikan instruksi, berikan layanan satu titik di pendopo, kami siapkan setiap hari kendaraan roda dua, dan roda empat dengan lima personel pengawalan distribusi logistik," kata Doni.

(fea/fea)


[Gambas:Video CNN]
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER