Ditanya soal Izin Dicabut, Anies Pilih Jawab Kehangatan Warga Aceh

CNN Indonesia
Jumat, 02 Des 2022 20:21 WIB
Anies Baswedan tetap melaksanakan safari politik sebagai bakal capres ke Aceh setelah izin penggunaan taman di Banda Aceh dicabut dinas setempat Anies Baswedan menggunakan pakaian adat Aceh saat berjumpa dengan Wali Nanggroe Aceh, Jumat (2/12). (CNN Indonesia/Dani Randi)
Banda Aceh, CNN Indonesia --

Calon Presiden yang didukung NasDem, Anies Baswedan, buka suara perihal izin kegiatan dirinya di Taman Ratu Safiatuddin, Banda Aceh, dicabut dinas setempat.

Anies mengaku tak mau memikirkannya, dan tetap melanjutkan safari politik di Banda Aceh untuk bertemu dengan warga serta tokoh di lingkungan Serambi Mekkah itu.

Eks Gubernur DKI Jakarta itu diketahui tiba di Banda Aceh lewat bandara Sultan Iskandar Muda pada Jumat (2/12), dan langsung mengikuti Salat Jumat berjemaah di Masjid Baiturrahman.

Anies mengaku bersyukur bisa tiba di Aceh dan dijamu oleh masyarakat. Hal itu, kata dia menguatkan dirinya untuk tetap melangkah ke Tanah Rencong.

"Kami bersyukur kehangatan itu terasa sejak kami tiba hingga sekarang dan hangatnya masyarakat Aceh ini bukan suatu yang baru. Kami bersyukur rencana ini berjalan sesuai rencana dan kehangatan itu terasa sekali," ujar Anies saat menjawab pertanyaan wartawan soal pencabutan izin lokasi oleh dinas setempat, Jumat (2/12).

Menurut Anies, warga Aceh sudah terkenal memiliki budaya yang kuat saat menjamu tamu. Bahkan itu sudah tersebar ke penjuru nusantara.

"Kehangatan warga Aceh dalam menjamu dan menghormati tamu dari lintas bangsa dan nusantara sudah tersohor akan kehangatannya," ucap Anies.

Diketahui sebelumnya, UPTD Taman Seni dan Budaya Disbudpar Aceh mencabut izin pakai Taman Ratu Safiatuddin yang akan dijadikan lokasi safari politik Anies.

Pencabutan itu dikeluarkan pada 28 November 2022 atau menjelang Anies tiba di Aceh. Kadisbudpar Aceh, Almuniza Kamal mengklaim pencabutan izin dilakukan karena taman tersebut tengah dalam proses renovasi.

"Lokasi yang ditujukan sedang tahap rehabilitasi dan perawatan. Oleh sebab itu, kami mohon maaf atas ketidaknyamanannya," ujar Almuniza dalam keterangannya.

Imbas pencabutan izin di taman tersebut, panitia kegiatan tersebut mengalihkan lokasi kegiatan jalan santai dan silaturahmi Anies bersama warga pada Sabtu (3/12) di Lapangan Pango. 

Enggan Komentari soal Koalisi Pendukung dan Cawapres

Saat ditemui usai silaturahmi dengan Wali Nangore Aceh, kepada wartawan Anies enggan menanggapi saat ditanya soal koalisi pendukung hingga calon wakil presiden (Cawapres).

Anies malah pembicaraan ke makanan yang dicicipinya saat di Aceh. Ia mengatakan kedatangan mereka ke Aceh hanya untuk silaturahmi.

"Saat ini kita silaturahmi di Aceh. Tanyanya masakan Aceh aja ya (ditanya wartawan soal koalisi dengan PKS dan Demokrat)," ujar Anies usai silaturahmi di pendopo Wali Nanggroe Aceh, Jumat.

Anies juga mengalihkan pertanyaan wartawan soal cawapres dengan jawaban soal  kopi Aceh yang menurutnya enak.

"Kopi ini enaknya luar biasa," ujar Anies.

Pantauan CNNIndonesia.com, saat silaturahmi dengan Wali Nanggroe Aceh dan ulama, Anies tampak menggunakan pakaian adat Aceh.

Sebelumnya, Anies melakukan salat Jumat berjamaah di Masjid Raya Baiturrahman saat tiba di Banda Aceh. Setelah selesai, Anies dikerumuni lautan massa untuk bertemu maupun berswafoto dengan mantan Gubernur DKI Jakarta tersebut.

"Kami merasa terhormat dengan sambutan yang luar biasa ini," ucap Anies.

(dra/kid)


[Gambas:Video CNN]
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER