Puspomad Beber Penanganan Kasus Paspampres Pemerkosa Prajurit Kostrad

CNN Indonesia
Sabtu, 03 Des 2022 00:56 WIB
Danpuspom AD membeberkan penanganan kasus anggota Paspampres yang diduga memperkosa prajurit wanita anggota Kostrad saat pengamanan G20 di Bali. Perwira menengah Paspampres telah ditetapkan sebagai tersangka pemerkosaan anggota Kostrad di Bali. Ilustrasi (Istockphoto/iweta0077)
Jakarta, CNN Indonesia --

Komandan Pusat Polisi Militer TNI AD Letjen Chandra W Sukotjo buka suara soal penanganan kasus dugaan pemerkosaan seorang prajurit wanita Divif 3 Kostrad oleh wakil komandan di salah satu detasemen Paspampres saat pengamanan KTT G20 di Bali.

Jenderal bintang tiga ini mengatakan perwira menengah Paspampres itu telah ditetapkan sebagai tersangka. Namun Chandra masih belum membeberkan detail pasal yang dikenakan.

Chandra mengatakan korban awalnya melaporkan kasus tersebut ke Pomdam XIV/Hasanuddin. Kasus itu lalu dilimpahkan ke Pomdam IX/ Udayana.

"Pomdam Hasanudin sudah melimpahkan ke Pomdam Udayana di Bali, karena kejadian perkara di Bali," kata Chandra saat dihubungi CNNIndonesia.com, Jumat (2/12).

Ia mengatakan Komandan Paspampres kemudian menyerahkan tersangka ke Puspom TNI lantaran Paspampres berada di bawah Mabes TNI.

"Danpuspom membawa tadi untuk pemeriksaan di Pomdam Jaya. Jadi status sekarang dititip ditahan di situ, sebetulnya tahanan Pomdam Udayana," kata Chandra.

Chandra mengatakan tidak menutup kemungkinan anggota itu dijerat tak hanya dengan pasal terkait pemerkosaan.

"Masih masuk ini barang bukti dan segala macam, sehingga kita bisa menyangkakan dengan pasal yang tepat. Memang laporan awal kan pemerkosaan. Kita harus lihat ada banyak unsurnya, tidak semata-mata hanya itu saja," kata Chandra

"Ada juncto pasal apa, seperti kata Panglima [Jenderal Andika Perkasa] jatuh ke KUHP, KUHPM. Dia sebagai atasan terhadap bawahan. Beliau (Panglima) singgung terhadap keluarga besar TNI Polri, bisa juga dia nanti melawan perintah, kan sudah diperintah untuk tidak berbuat hal-hal yang dilarang," imbuhnya

Kini pamen Paspampres yang telah jadi tersangka itu ditahan untuk 20 hari ke depan sejak Jumat (2/12). Chandra menyebut penahanan bisa diperpanjang jika masih dibutuhkan waktu untuk penyidikan.

"Nanti kalau masih dibutuhkan lagi untuk pemeriksaan, kita minta lagi 30 hari ke Danpaspampres," kata dia.

Seorang wakil komandan di salah satu detasemen di Paspampres sebelumnya diduga memperkosa seorang prajurit wanita Divif 3 Kostrad. Peristiwa ini diduga terjadi di Bali pada pertengahan November lalu.

Informasi yang dihimpun, pelaku merupakan perwira menengah berpangkat Mayor dengan inisial BF. Sedangkan korban yaitu Letnan Dua Caj GE.

Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa membenarkan peristiwa tersebut. Ia mengatakan pelaku sudah diproses hukum.

Andika menegaskan tidak akan kompromi dengan kasus tersebut.

"Satu itu tindak pidana, ada pasal yang pasti kita kenakan, KUHP ada. Kedua, adalah dilakukan sesama keluarga besar TNI, bagi saya keluarga besar TNI, Polri, sama saja, maka hukuman tambahannya adalah pecat. Itu harus," kata Andika, Kamis (1/12).

(yoa/kid)


[Gambas:Video CNN]
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER