Masih Trauma, Warga Cianjur Berhamburan Saat Rasakan Gempa Garut

tim | CNN Indonesia
Sabtu, 03 Des 2022 18:05 WIB
Warga Cianjur turut merasakan guncangan gempa yang melanda Kabupaten Garut, Jawa Barat, dengan kekuatan magnitudo 6,4 pada hari ini (3/12) pukul 16.49 WIB. Kerusakan yang terjadi akibat gempa Cianjur pada 21 November 2022. (Foto: CNN Indonesia/Adi Maulana Ibrahim)
Jakarta, CNN Indonesia --

Kabupaten Garut, Jawa Barat diguncang gempa berkekuatan magnitudo 6,4 pada Sabtu (3/12) pukul 16.49 WIB. Getaran gempa Garut ternyata turut dirasakan oleh warga Cianjur, yang pada 21 November lalu juga dilanda gempa magnitudo 5,6.

Seperti dilansir Antara, getaran yang dirasakan warga Cianjur cukup kencang saat Kabupaten Garut diguncang gempa hari ini. Warga Cianjur yang masih trauma kembali berhamburan keluar dari dalam rumah dan perkantoran menuju lapangan terbuka.

Informasi BMKG gempa berkekuatan 6,4 magnitudo dengan lokasi 7.51 lintang selatan, 107.52 bujur timur atau 52 kilometer Barat Daya Kabupaten Garut dengan ke dalaman 118 kilometer, tidak berdampak tsunami, sehingga warga diimbau agar tetap waspada.

Pantauan Antara di Cianjur, gempa yang terjadi selama 10 detik itu, membuat warga yang berada di dalam rumah berhamburan keluar untuk menyelamatkan diri karena selang dua pekan sebelumnya Cianjur diguncang gempa M 5,6 yang membuat puluhan ribu rumah rusak dan ratusan ribu orang mengungsi.

Koordinator Lapangan Tanggap Darurat Bencana PMI Cianjur, Fajar Aciana, mengatakan getaran gempa cukup keras terasa meski pusat gempa terjadi di Kabupaten Garut, puluhan relawan yang sedang bertugas melakukan pendataan dan pelayanan kesehatan di Markas PMI Cianjur, berhamburan keluar.

"Gempa Garut cukup kencang dirasakan terlebih mereka yang berada di dalam ruangan, langsung berhamburan keluar ruangan, kami pikir gempa susulan kembali terjadi dengan lokasi Cianjur," katanya.

Pihaknya langsung berkoordinasi dengan posko terpusat Pemkab Cianjur, terkait dampak gempa yang dirasakan sekitar 10 detik itu. PMI juga masih menangani dampak gempa yang terjadi.

"Kami masih melakukan koordinasi dan mengirim relawan ke lapangan untuk melakukan pendataan, semoga gempa Garut ini, tidak membuat warga Cianjur bertambah trauma," katanya.

Sementara pewarta yang sedang menunggu konperensi pers di Pendopo Cianjur, berhamburan keluar dari area pendopo karena merasakan getaran yang cukup kencang, mereka bertahan di area parkir kantor Bupati Cianjur, guna mengantisipasi gempa susulan kembali terjadi dan dapat merusak bangunan.

"Sudah pasti panik, Kang, karena gempa susulan yang kami pikir terpusat di Cianjur, kembali mengguncang. Gempa M 5.6 yang mengguncang Cianjur dua pekan lalu masih menyisakan trauma bagi kami dan warga Cianjur," kata Ikbal Selamet, salah seorang pewarta.

(wiw/wiw)


[Gambas:Video CNN]
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER