ALL ENGLAND

Jokowi Minta Jangan Diamkan Perlakuan Tak Baik di All England

CNN Indonesia | Jumat, 19/03/2021 15:27 WIB
Menpora Zainudin Amali mengatakan Presiden Joko Widodo memantau dengan intens kasus Indonesia di All England 2021. Presiden Joko Widodo meminta Menpora tidak tinggal diam terkait kasus Indonesia di All England 2021. (Muchlis - Biro Pers)
Jakarta, CNN Indonesia --

Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Zainudin Amali mengatakan Presiden Joko Widodo ikut memantau langsung kasus yang dialami atlet badminton Indonesia di All England 2021.

Keingintahuan Presiden Jokowi atas kejadian di All England bukan tanpa alasan. Menurut Menpora, dalam desain besar olahraga Indonesia badminton menempati urutan teratas dari 14 cabang olahraga (cabor) unggulan.

"Jadi kami sangat berkepentingan dan konsentrasi membela ini. Sebagai warga negara terlukai, upaya Ibu Menlu [Menteri Luar Negeri, Retno Marsudi] luar biasa, dimonitor langsung bapak presiden," kata Menpora dalam konferensi pers di Kantor Kemenpora, Jumat (19/3).


"Presiden meminta kami dan Kemenlu melakukan langkah cepat dan terbaik. Terutama menyelamatkan anak kita yang ada di sana. Kemudian Presiden juga minta supaya perlakuan-perlakuan tidak baik jangan didiamkan," ia melanjutkan.

Menpora menegaskan pemerintah prihatin dan menyayangkan kejadian ini. Secara tegas, ia juga mengecam kejadian yang menimpa Marcus Fernaldi Gideon dkk di All England 2021.

Menpora meminta perlakuan yang adil serta transparan atas tim badminton Indonesia yang dipaksa mundur dari All England usai mendapatkan notifikasi dari otoritas kesehatan NHS (National Health Service) milik pemerintah Inggris.

Banner Live Streaming MotoGP 2021

Terlebih, pemain dan ofisial tim Indonesia mendapatkan perlakuan tidak adil usai dipaksa mundur dari All England 2021. Atlet-atlet Indonesia tidak boleh menggunakan fasilitas transportasi sehingga harus berjalan kaki dari Birmingham Arena ke hotel dan tidak boleh menggunakan lift hotel untuk akses ke kamar.

"Bayangkan, tim sudah bertanding kemudian dihentikan. Bahkan setelah keluar dari arena disuruh jalan kaki. Biasanya disiapkan bus. Naik lift tidak bisa. Ini sesuatu yang diskriminatif," ujar Menpora.

"Apa penilaian saya, BWF tidak profesional. Kemudian BWF tidak transparan. BWF diskriminatif karena cukup buktinya. Saya berani mengatakan kami sangat kecewa. BWF tidak boleh buang badan berlindung dalam aturan di Inggris."

[Gambas:Video CNN]

(TTF/jal)
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK