logo CNN Indonesia

Nasib Setya Novanto dan Partai Beringin di Kancah Politik

, CNN Indonesia
Nasib Setya Novanto dan Partai Beringin di Kancah Politik Status tersangka korupsi e-KTP yang disandang Setya Novanto diyakini bakal membawa dampak besar bagi Partai Golkar di konstelasi politik dan legislatif. (CNN Indonesia/Andry Novelino)
Jakarta, CNN Indonesia -- Penetapan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Setya Novanto sebagai tersangka kasus korupsi proyek pengadaan KTP Elektronik dianggap bakal membawa dampak besar bagi Partai Golkar.

Pengamat politik dari Universitas Gadjah Mada (UGM) Mada Sukmajati memprediksi, penetapan Setya sebagai tersangka di kasus korupsi e-KTP akan berpengaruh terhadap konstelasi politik nasional dalam waktu dekat. Dampaknya akan terasa jika jabatan Setya sebagai Ketua DPR dan Ketua Umum Golkar diganti seiring dengan status tersangka korupsi yang ia sandang.

"Intinya, siapa yang menjadi ketua Golkar dan DPR gantikan Setya itu yang juga akan mempengaruhi konstelasi politik nasional. Mungkin juga berpengaruh untuk pileg dan pilpres 2019 nanti," kata Mada kepada CNNIndonesia.com, Senin (17/7) malam.
Menurut Mada, posisi Ketua DPR memegang peranan penting karena selama di bawah kepemimpinan Setya lembaga legislatif itu cenderung lemah mengawasi kinerja pemerintahan Jokowi.

Jika jabatan Ketua DPR beralih ke politikus lain seperti Fahri Hamzah atau Fadli Zon, kata Mada, maka pengawasan terhadap eksekutif diyakini akan semakin kuat. Hal itu juga disebut berdampak, walau sedikit, pada progres pembahasan RUU Pemilu dan/atau pemberian pandangan DPR terhadap Perppu Ormas.

"Idealnya pengganti (Ketua DPR) dari partai pemenang pemilu. Tapi kan juga tergantung proses politik (negosiasi)," katanya.

Nasib Setya Novanto dan Partai Beringin di Kancah PolitikSetya Novanto saat dijamu Presiden Joko Widodo di Istana, beberapa waktu lalu. CNN Indonesia/Christie Stefanie)
Posisi Setya di Golkar juga patut diperhatikan. Walau dipercaya sudah tidak ada lagi kekuatan dominan di partai tersebut, potensi pemilihan Ketua Umum baru untuk menggantikan Setya disebut masih terbuka hingga saat ini.

Keputusan ada atau tidaknya ketua umum baru bagi Golkar dipercaya akan mempengaruhi posisi partai tersebut di dalam koalisi pendukung Pemerintahan Jokowi. Mada meyakini, besar kemungkinan Golkar akan tetap mendukung pemerintahan Jokowi, terlepas dari siapapun figur yang memimpin partai itu nantinya.

"Yang menarik dan menentukan justru respons internal Golkar, apakah kemudian akan ada Munaslub lagi untuk memilih ketum baru atau seperti apa," katanya.
Terlepas dari itu, Mada menilai status tersangka Setya dianggap tak memberi pengaruh signifikan terhadap kesiapan partai itu menghadapi Pilkada 2018.

Desentralisasi kuasa di internal partai beringin yang timbul pasca orde baru dianggap sebagai faktor utama tak terpengaruhnya persiapan Pilkada dengan penetapan Setya sebagai tersangka oleh KPK Terlebih, ujar Mada, dalam konteks Pilkada masyarakat pemilih tak begitu memperhatikan sosok figur pemimpin partai untuk menentukan calon kepala daerahnya.

"Dalam pilkada, pemilih cenderung tidak melihat parpol pengusung tapi lebih ke figur kandidat. Masih terkait poin itu, isu korupsi kan masih belum menjadi prioritas bangsa ini. Jadi, pemilih juga tidak menempatkan isu ini sebagai pertimbangan utama menentukan pilihannya," tuturnya.
[Gambas:Video CNN]

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Setya Novanto Resmi Tersangka
0 Komentar
Terpopuler
CNN Video