Alat Pendeteksi Kandungan Buatan Indonesia Sasar Bidan

CNN Indonesia | Senin, 25/03/2019 07:18 WIB
Alat Pendeteksi Kandungan Buatan Indonesia Sasar Bidan Alat pendeteksi kandungan buatan Indonesia, TeleCTG, menyasar bidan praktek mandiri dan rumah sakit swasta untuk memasarkan produknya (ANTARA FOTO/Syaiful Arif)
Jakarta, CNN Indonesia -- Co-Founder dan CPO Sehati, Abraham Auzan menargetkan alat pendeteksi janin TeleCGT menyasar Bidan Praktek Mandiri (BPM) dan sejumlah rumah sakit swasta di Indonesia untuk memasarkan produknya.

"Kami melihat bahwa market swasta juga membutuhkan, di Indonesia ada sekitar 47.000 hingga 50.000 Bidan Praktek Mandiri (BPM) atau klinik bidan," ucap Abraham di kantor Sehati, Jakarta Selatan, Jumat (22/3).

Selain itu, Abraham menuturkan setidaknya ada 2.000 rumah sakit swasta yang juga membutuhkan alat CGT.


"Kemudian, hampir 2000 rumah sakit swasta yang kami lihat sebetulnya membutuhkan karena contohnya di beberapa rumah sakit swasta itu hanya mempunyai satu atau dua alat CGT dan para ibu hamil harus mengantri untuk memakai CGT," jelasnya.

Saat ini, TeleCGT telah dipakai di satu kabupaten di daerah Kupang, Nusa Tenggara Timur dan Sehati berencana untuk merambah ke 5 kabupaten lainnya yaitu Lombok Timur, Timor Tengah Selatan, Bangkalan, Sumba, dan Alor.

Tak hanya menyasar ke daerah-daerah terpencil di Indonesia, Abraham menuturkan TeleCGT akan diperkenalkan ke sejumlah negara di Afrika dan Amerika Latin.

Abraham pun menjelaskan bahwa bulan Maret ini pihaknya telah memproduksi 100 unit TeleCTG. Namun, pihaknya menargetkan dapat membuat kembali TeleCGT sejumlah 1000 unit di mulai pada April hingga Juni 2019.

"Sementara ada 100 unit untuk bulan Maret ini. Namun akan dibuat kembali, 1000 unit sampai bulan Juni," pungkasnya.

Alat pendeteksi janin karya anak bangsa ini dibanderol dengan harga Rp15 juta sampai Rp20 juta.

TeleCTG sendiri merupakan alat pengembangan teknologi dari alat Cardiotocography (CTG), yang berfungsi untuk mendiagnosa detak dan irama jantung bayi, memonitor gerakan janin serta mencatat konstraksi ibu hamil.

Alat ini pertama kali diperkenalkan pada Festival South by Southwest (SXSW) 2019 di Austin Texas, AS pertengahan bulan Maret ini.

Chief Technology Officer Sehati, Dondi Sasmita menjelaskan TeleCGT terhubung dengan sebuah aplikasi yang diberi nama 'Bidan Sehati', guna memungkinkan Bidan memantau kondisi janin dari minggu ke minggu.

Selain aplikasi 'Bidan Sehati', Sehati juga membuat sebuah aplikasi yang diperuntukan untuk ibu hamil yaitu Ibu Sehati.

Aplikasi Ibu Sehati kata Dondi, dimaksudkan untuk memberikan informasi dan tips kehamilan mingguan, jadwal kunjungan ke dokter dan laboraturium, jurnal elektronik kesehatan ibu serta memberikan layanan berupa menghitung kontraksi. (din/eks)