Integrasi Instagram dan WhatsApp Merumitkan Kasus Facebook

Reuters, CNN Indonesia | Selasa, 20/08/2019 08:30 WIB
Integrasi Instagram dan WhatsApp Merumitkan Kasus Facebook Ilustrasi. (AP Photo/Richard Drew)
Jakarta, CNN Indonesia -- Rencana Facebook Inc untuk mengintegrasikan Instagram dan WhatsApp dinilai dapat menghambat upaya untuk 'memecah' raksasa media sosial tersebut.

Ketua Komisi Perdagangan Federal Joseph Simons mengatakan hal tersebut kepada Financial Times, Senin (19/8).

Simons mengatakan semua opsi ada di meja karena FTC menyelidiki Facebook untuk kemungkinan pelanggaran antimonopoli. Simons menambahkan bahwa segala upaya dari Mark Zuckerberg untuk menggabungkan tiga merek utama perusahaan media sosial itu dapat memperumit kasus apa pun.


"Jika mereka mempertahankan struktur dan infrastruktur bisnis yang terpisah, akan jauh lebih mudah untuk memiliki divestasi dalam keadaan tersebut daripada di mana mereka sepenuhnya terjerat dan semua telur diacak," kata Simons kepada FT.
Saat ini Facebook sedang berada di bawah pengawasan regulator di seluruh dunia atas praktik privasi data dan bagaimana anak perusahaannya WhatsApp dan Instagram memproses data pribadi.

Facebook membeli Instagram pada 2012 dan WhatsApp pada 2014, dan masing-masing sekarang digunakan oleh lebih dari 1 miliar orang.

Bulan lalu, Facebook mengatakan akan membayar denda US$5 miliar untuk menyelesaikan penyelidikan pemerintah terhadap praktik privasi dan meningkatkan perlindungan pada data pengguna.

Penyelidikan dipicu oleh tuduhan bahwa Facebook melanggar keputusan persetujuan 2012 dengan berbagi informasi yang tidak tepat milik 87 juta pengguna dengan perusahaan konsultan politik Inggris Cambridge Analytica.

[Gambas:Video CNN] (age/age)