Punahnya Monyet Sulawesi Akibat Perkawinan 'Terlarang'

CNN Indonesia | Senin, 02/12/2019 06:10 WIB
Keberadaan tujuh jenis monyet endemik yang hanya ada di Sulawesi atau kawasan Wallace terancam punah karena ada proses hibrid atau perkawinan silang. Sepertiga dari total spesies monyet di seluruh dunia ada di kawasan Wallacea, tepatnya di Sulawesi. (Foto: ANTARA FOTO/Fiqman Sunandar)
Makassar, CNN Indonesia -- Sepertiga dari total spesies monyet di seluruh dunia ada di kawasan Wallacea, tepatnya di Sulawesi. Menurut Dosen Insitut Pertanian Bogor (IPB), Berry Juliandi, dari total 23 jenis monyet di dunia, ada tujuh monyet yang hanya ditemukan di wilayah Sulawesi.

Tujuh spesies monyet endemik yang tak akan dijumpai di daerah lain itu adalah Macaca nigra di Sulawesi Utara, Macaca nigrescens di Sulawesi Utara-Gorontalo, Macaca hecki di Gorontalo-Sulawesi Tengah, Macaca tonkeana di Sulawesi Tengah dan Kepulauan Togian, Macaca maura di Sulawesi Selatan, Macaca ochreatra di Sulawesi Tenggara dan Macaca brunnescens di Pulau Muna dan Buton.

Namun, Berry mengungkapkan adanya ancaman cukup serius yang bisa membuat monyet-monyet tersebut punah. Salah satunya adalah semakin banyak spesies monyet yang melakukan 'pernikahan terlarang' alias hybrid.


"Istilah saya adalah perkawinan terlarang (perkawinan silang) yang menyebabkan monyet hybrid. Jadi yang tadinya tidak bertemu dan tidak kawin karena beda spesies, jadi bisa kawin," kata Berry kepada CNNIndonesia.com, di sela-sela pameran Wallacea Weak di Universitas Hasanuddin, Makassar pekan lalu.


Menurut Berry, akibat adanya hybrid tersebut, produksi sperma hewan jenis primata itu menjadi rendah. Akibatnya, monyet endemik Sulawesi itu sulit berkembang biak karena mandul sehingga terancam punah.

"Jadi misalnya Macaca tonkeana kawin dengan Macaca nigra atau monyet Yaki, itu kan ibarat manusia nikah sama Simpanse yang beda spesies. Ini buat monyet keturunannya mandul yang menuju pada kepunahan," kata Berry.

Berry menjelaskan beberapa faktor yang menyebabkan adanya primata hybrid ini bisa terjadi di Sulawesi. Pertama, adalah faktor alam. Berry menduga kawin campur terjadi saat zaman pencairan es terjadi di bumi.

Kala itu, kepulauan Sulawesi yang masih menyatu sempat terpisah sehingga menyebabkan monyet endemik yang tadinya hidup sesama spesiesnya terpencar.

"Jadi Sulawesi terpisah jadi beberapa pulau, ada beberapa monyet yang terisolasi dengan bukan sesama spesiesnya karena air naik. Terus sesama spesies tidak bertemu sampai bertahun-tahun, nah pas ketemu lagi udah tidak saling kenal. karena berbagai desakan terjadilah kawin hybrid itu,"jelas Berry.

[Gambas:Video CNN]

Keadaan itu, tambah Berry, diperparah dengan aktivitas manusia, termasuk illegal logging atau pembabakan hutan yang menyebabkan habitat fauna monyet Sulawesi semakin tergeser, hingga mempertemukan dua spesies dan menyebabkan perkawinan 'terlarang' tadi.

Menurut Berry, jika tidak segera dilakukan konservasi serius, termasuk penegakan hukum terhadap illegal logging, maka hewan-hewan endemik Sulawesi dan juga kehidupan tumbuhan dan mikroba akan cepat punah.

"Kerusakan alam di kawasan Walalcea, atau Sulawesi termasuk sangat tinggi jika dibandingkan Jawa dan Sumatera. Padahal daerah Sulawesi ini masih terkandung kekayaan biodivsersitas yang tinggi dan bisa mendatangkan kekayaan buat Indonesia," kata Berry.

Penelitian terhadap punahnya tujuh hewan endemik yang dilakukan Berry ini didukung oleh Newton Fund, dana dari pemerintah Inggris yang dikelola British Council di Indonesia. Penelitian terhadap seluruh flora dan fauna di Sulawesi dan kawasan Wallacea itu memang baru dimulai beberapa tahun terakhir.


Senior Programme Manager Science British Council Femmy Soemantri mengakui selama ini penelitian terhadap biodiversitas masih terpusat di Jawa dan Sumatera, atau di Indonesia Timur seperti Papua.

Untuk itu, sejak tahun 2017, Inggris lewat Newton Fund semakin serius untuk membantu peneliti Indonesia terhadap upaya konservasi warisan alam di kawasan Wallacea atau Indonesia Tengah (Sulawesi, Maluku, dan Nusa Tenggara Timur).

Ditambah lagi, di kawasan Sulawesi banyak warisan naturalis Inggris Alfred Russel Wallace yang punya jasa besar mengenalkan flora fauna endemik pada dunia.

"Dana penelitian Inggris sangat besar. Kita akan siap kolaborasi dengan peneliti Indonesia agar kekayaan alam dan spesies yang hampir punah di kawasan Wallacea tidak makin parah," kata Femmy kepada CNNIndonesia.com.

(dal/DAL)